BP2MI catat beberapa temuan terkait kaburnya lima CPMI di Kota Malang

BP2MI catat beberapa temuan terkait kaburnya lima CPMI di Kota Malang

Kepala Badan Perlindungan Pekerja Migran Indonesia (BP2MI) Benny Rhamdani (kanan) beserta Kapolresta Malang Kota Kombes Pol Leonardus Simarmata, saat memberikan keterangan kepada media, di Kota Malang, Jawa Timur, Sabtu (12/6/2021). (ANTARA/Vicki Febrianto)

dukungan penuh agar proses hukum menemukan keadilan
Malang, Jawa Timur (ANTARA) - Badan Perlindungan Pekerja Migran Indonesia (BP2MI) menyatakan telah mencatat beberapa temuan terkait kaburnya lima orang Calon Pekerja Migran Indonesia (CPMI), dari Balai Latihan Kerja Luar Negeri (BLK-LN) Central Karya Semesta, di Kota Malang, Jawa Timur.

Kepala BP2MI Benny Rhamdani, Sabtu mengatakan usai melakukan pengecekan lapangan, ada beberapa temuan yang menjadi catatan BP2MI, diantaranya adalah para Calon PMI tersebut, sering mengalami kekerasan secara verbal.

"Dari para pihak yang ada di rumah sakit, maupun yang ada di BLK, mereka (Calon PMI) sering mengalami kekerasan verbal," kata Benny, di Kota Malang, Jawa Timur, Sabtu.

Benny menjelaskan, dari informasi yang diterima, salah seorang Calon PMI pernah menggunakan celana pendek pada saat berada BLK. Hal itu memang tidak diperbolehkan oleh pihak perusahaan.

Namun, lanjut Benny, Calon PMI tersebut tidak diberikan peringatan, namun diperlakukan tidak senonoh di hadapan banyak orang. Selain itu, temuan lainnya adalah, para calon PMI tersebut, hanya diperbolehkan menggunakan telepon seluler mulai pukul 17.00-22.00 WIB.

"Handphone hanya bisa dipergunakan mulai pukul 17.00-22.00 WIB. Bisa dibayangkan, mereka yang butuh komunikasi dengan keluarga, mereka putus informasi. Ini berbahaya," kata Benny.

Benny menambahkan, para calon PMI yang ada di BLK-LN CKS tersebut, juga mengaku tidak mendapatkan salinan perjanjian penempatan kerja, dan perjanjian kerja. Seharusnya, para calon PMI tersebut, memiliki salinan perjanjian-perjanjian tersebut.

"Baik perjanjian penempatan, dan perjanjian kerja, seharusnya secara fisik para calon PMI itu sudah memegang salinannya. Tapi, mereka semua mengatakan tidak memegang itu," kata Benny.

Temuan lain yang didapat oleh BP2MI, adalah, berdasarkan informasi, beberapa waktu lalu terdapat calon PMI yang meninggal dunia di BLK-LN CKS karena sakit. Namun, perusahaan menyatakan bahwa Calon PMI itu meninggal di rumah sakit.

"Karena dulu ada peristiwa Calon PMI meninggal dunia. Berdasarkan kesaksian rekan-rekannya, yang bersangkutan meninggal di BLK. Para calon PMI tersebut, dipaksa untuk tutup mulut," kata Benny.

BP2MI menambahkan, pihaknya mendorong Kepolisian Resor Kota (Polresta) Malang Kota untuk melakukan penyidikan dan mengungkap adanya praktik pidana yang dilakukan di BLK tersebut. Diharapkan, proses hukum berjalan dan memberikan keadilan.

Baca juga: Pemkot Malang selidiki perizinan BLK sebabkan lima calon PMI kabur

Baca juga: Disnakertrans NTB gagalkan perekrutan PMI tujuan Kanada


"Kami memberikan dukungan penuh agar proses hukum menemukan keadilan, bagi hukum itu sendiri, dan pekerja migran," kata Benny.

Pada Rabu (9/6) malam kurang lebih pada pukul 19.00 WIB, sebanyak lima orang calon PMI berusaha kabur dari Balai Latihan Kerja Luar Negeri CKS. Mereka turun dari lantai empat gedung, menggunakan tali yang dibuat dari potongan selimut.

Dilaporkan, Calon PMI yang berusaha kabur tersebut terjatuh. Dari lima orang yang berusaha kabur tersebut, tiga orang mengalami luka-luka, sementara dua lainnya selamat. Lima orang calon PMI yang berusaha kabur tersebut berjenis kelamin perempuan.

Tiga orang yang mengalami luka-luka tersebut, berinsial BI berusia 24 tahun, warga Kecamatan Masbagik, Lombok Timur, F berusia 24 tahun warga Kecamatan Jonggat, Lombok Tengah, dan M berusia 32 tahun, warga Sumbawa, Nusa Tenggara Barat.

Sementara untuk korban yang tidak mengalami luka-luka berinisial K, dan S. Namun, detil data lengkap korban, masih sedang dilakukan pendataan.

Baca juga: BP2MI usulkan mekanisme bantu bebaskan biaya pelatihan calon PMI

Baca juga: BP2MI ingatkan calon PMI perkuat diri dengan ikuti diklat


Pewarta: Vicki Febrianto
Editor: Zita Meirina
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar