Anies nyatakan peningkatan kasus COVID-19 tinggi imbas libur lebaran

Anies nyatakan peningkatan kasus COVID-19 tinggi imbas libur lebaran

Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan, bersama Kapolda Metro Jaya Irjenpol Muhammad Fadil Imran dan Pangdam Jaya Mayjen TNI Mulyo Aji bersama jajaran Forum Koordinasi Pimpinan Daerah (Forkopimda) DKI Jakarta lainnya, mengecek kesiapan pasukan dalam apel terkait penanganan COVID-19 di Lapangan Blok S, Jakarta, Minggu (13/6/2021) malam. ANTARA/Ricky Prayoga/HO Humas Pemprov DKI.

Jakarta (ANTARA) - Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan menyatakan tingginya  peningkatan kasus COVID-19 di ibukota  saat ini merupakan imbas dari libur lebaran 2021 yang mengakibatkan gelombang baru peningkatan kasus COVID-19.

"Lonjakan baru dirasakan akhir-akhir ini, namun ini bukan hanya di Jakarta saja, tapi juga berbagai wilayah di Indonesia," kata Anies saat ditemui di Lapangan Blok S, Jakarta, Minggu malam.

Meski tidak hanya terjadi di Jakarta, Anies menekankan perlunya melakukan pendisiplinan secara kolektif antara masyarakat, pemerintah dan penegak hukum.

"Tidak bisa dilakukan oleh masyarakat saja, tapi tidak bisa pula dilakukan oleh penegak hukum atau pemerintah saja. Harus semua unsur bekerja bersama-sama," ujarnya.

Lebih lanjut, Anies meminta semua pihak bertanggung jawab atas kegiatan yang dilakukannya dengan kondisi yang sedang dihadapi saat ini, termasuk pelaku usaha, pelaku kegiatan sosial, pelaku kegiatan budaya, pelaku kegiatan keagamaan.

"Cara bertanggung jawab adalah dengan menjalankan seluruh protokol kesehatan. Jam operasi ditaati, jumlah keterisian orang ditaati, kemudian penggunaan masker ditaati. Kita harus bekerja bersama-sama, dan tidak mungkin kita kerjakan ini sendirian," ucapnya.

Karena itu, tambah Anies, pihaknya bersama jajaran Forum Koordinasi Pimpinan Daerah (Forkopimda) DKI Jakarta, malam ini menggelar apel terkait penanganan COVID-19 guna mengingatkan semua pihak baik  penegak aturan,maupun masyarakat untuk melaksanakan ketentuan.

"Kita semua sama-sama ambil tanggung jawab. Petugas kita akan mengingatkan, dan petugas kita akan menegakkan aturan, memberikan sanksi yang amat tegas. Kita tidak akan kompromi terhadap pelanggar-pelanggar yang mengambil sikap tidak bertanggung jawab di masa pandemi ini," tuturnya.

Mantan Menteri Pendidikan tersebut menggambarkan perhatian ekstra dibutuhkan di DKI mengingat kondisi COVID-19 di Jakarta saat ini mengalami lonjakan amat tinggi hanya dalam kurun waktu sepekan.

Dari data yang diungkapkannya, dalam sepekan terakhir, kasus aktif di Jakarta pada tanggal 6 juni 2021 adalah 11.500, dan pada Jumat ini menjadi 17.400 atau telah terjadi peningkatan sekitar 50 persen.

Untuk positivity rate (laju pertambahan kasus) juga meningkat yang pada pekan lalu sebesar sembilan persen, dan hari ini 17 persen.

"Pertambahan kasus baru dalam empat hari terakhir, setiap hari bertambah 2.000 kasus, 2.300 kasus, 2.400 kasus, dan hari ini 2.700 kasus," ucapnya.

Di sisi lain, lanjut Anies, kemampuan testing DKI dalam sepekan ini ditingkatkan dari empat kali lipat standar WHO jadi delapan kali lipat.

"Itupun masih menunjukan angka positivity rate yang tinggi. Begitu juga tempat tidur isolasi di RS pekan lalu terisi 45 persen, hari ini terisi 75 persen, walaupun tingkat kematian cenderung tetap dan tak menunjukan kenaikan," katanya.

Baca juga: Anies ingatkan agar penegakan hukum protokol kesehatan ditingkatkan
Baca juga: Anies: Kondisi COVID-19 Jakarta butuh atensi ekstra dari semua unsur

Pewarta: Ricky Prayoga
Editor: Suharto
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Anies lepas kontingen DKI Jakarta bertanding ke PON XX Papua

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar