Rumah sakit di Afghanistan tutup pintu untuk pasien baru COVID-19

Rumah sakit di Afghanistan tutup pintu untuk pasien baru COVID-19

Sejumlah petugas bersiap untuk melakukan penyemprotan cairan disinfektan di sejumlah tempat, di tengah wabah virus corona (COVID-19), di Kabul, Afghanistan, Kamis (18/6/2020). ANTARA FOTO/Reuters-Mohammad Ismail/hp.

Kabul (ANTARA) - Dua rumah sakit utama untuk merawat penderita COVID-19 di Afghanistan telah menutup pintunya untuk pasien baru karena kekurangan tempat tidur, menurut pejabat kesehatan setempat pada Senin.

Afghanistan sedang menghadapi gelombang ketiga pandemi, dengan rekor jumlah infeksi dan kematian dilaporkan di tengah gelombang kekerasan --ketika pasukan internasional pimpinan Amerika Serikat mundur dan gerilyawan Taliban melakukan serangan.

"Baik rumah sakit Afghan Jepang dan Ali Jinnah harus menutup pintu mereka karena mereka tidak memiliki tempat tidur atau sumber daya lagi," kata pejabat kesehatan yang tidak mau disebutkan namanya karena mereka tidak berwenang untuk berbicara secara terbuka tentang masalah tersebut.

Pejabat itu mengatakan kedua rumah sakit, yang berada di Ibu Kota Kabul, menghadapi kekurangan oksigen dan pasokan medis lainnya secara terus-menerus.

Wakil Juru Bicara Kementerian Kesehatan Afghanistan Mirwais Alizay mengatakan rumah sakit kadang-kadang ditutup karena jumlah pasien yang lebih tinggi. Tetapi, dia membantah bahwa rumah sakit menghadapi kekurangan pasokan yang serius, dengan mengatakan bahwa masalah dengan oksigen telah diselesaikan.

Masi Noori, seorang dokter di rumah sakit Afghan Jepang, mengatakan fasilitas kesehatan itu telah ditutup untuk pasien baru selama beberapa hari karena kehabisan tempat tidur.

Eid Wali, kepala rumah sakit Ali Jinnah, mengatakan harus berhenti menerima pasien baru ketika tempat tidur bagi pasien COVID-19 sudah penuh. Rumah sakit itu akan kembali menerima pasien baru jika ada tempat tidur tersedia.

"Kami hanya memiliki 50 tempat tidur untuk kasus COVID, itu masalah utama," kata Wali kepada Reuters.

Pada Senin, Afghanistan melaporkan 1.804 kasus baru COVID-19 dan 71 kematian akibat penyakit itu.

Secara keseluruhan, tercatat 93.272 kasus COVID-19 dan 3.683 kematian tetapi dokter mengatakan banyak kasus kemungkinan terlewatkan karena tingkat pengujian yang rendah.

Kelompok pembela hak asasi manusia Amnesty International mengatakan pekan lalu pemerintah perlu segera mendapatkan lebih banyak oksigen dan vaksin.

"Jumlah kasus COVID-19 Afghanistan terus meningkat. Tanpa dukungan internasional yang mendesak untuk menahan lonjakan ini, situasinya dapat dengan cepat lepas kendali," kata Zaman Sultani, peneliti Asia Selatan kelompok itu.

Afghanistan, dengan populasi diyakini sekitar 36 juta jiwa, telah memberikan sekitar satu juta dosis vaksin, sebagian besar untuk petugas kesehatan garis depan dan anggota pasukan keamanan.

Pekan lalu, Afghanistan menerima 700.000 dosis vaksin COVID-19 yang dibuat oleh Sinopharm China.


Sumber: Reuters

Baca juga: Afghanistan hentikan vaksinasi COVID akibat kehabisan dosis

Baca juga: Lonjakan kasus COVID-19 tutup semua sekolah di Afghanistan


 

Afghanistan nyatakan hari berkabung nasional pascaserangan teroris di Universitas Kabul

Penerjemah: Yashinta Difa Pramudyani
Editor: Tia Mutiasari
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar