Piala Eropa 2020

Kelalaian lini belakang Polandia disoroti seusai kalah lawan Slovakia

Kelalaian lini belakang Polandia disoroti seusai kalah lawan Slovakia

Pelatih tim nasional Polandia Paulo Sousa memberi arahan kepada para pemainnya saat menghadapi Slovakia dalam laga pembuka Grup E Euro 2020 di Stadion Krestovsky, Saint Petersburg, Rusia, Senin (14/6/2021) waktu setempat. ANTARA/REUTERS/POOL/Dmitri Lovetsky.

Jakarta (ANTARA) - Pelatih tim nasional Polandia Paulo Sousa menyoroti kelalaian barisan pemainnya di lini belakang seusai dikalahkan Slovakia 1-2 dalam laga pembuka Grup E Euro 2020 di Stadion Krestovsky, Saint Petersburg, Rusia, Senin waktu setempat (Selasa WIB).

Hal yang paling kentara di mata Sousa adalah situasi gol kedua Slovakia yang dicetak Milan Skriniar, di mana bek tengah Inter Milan itu berdiri bebas tanpa kawalan di dalam kotak penalti Polandia.

"Idenya adalah kami ingin menjadi protagonis pertandingan ini, menguasai bola dan menciptakan peluang, kami relatif bisa melakukannya," kata Sousa selepas laga dikutip dari laman resmi UEFA.

"Memang kami seharusnya bisa melakukannya dengan lebih baik. Kami harus lebih berani, terutama di lini belakang.

"Sepekan terakhir kami sudah bekerja menyiapkan strategi agar Skriniar tidak lepas dari kawalan, dan tiba-tiba dia berdiri bebas dalam situasi sepak pojok.

"Saya harus meninjau situasi itu untuk memahami bagaimana dia bisa berdiri bebas tanpa kawalan," ujarnya melengkapi.

Baca juga: Slovakia atasi Polandia 2-1 diwarnai kartu merah dan gol bunuh diri
Baca juga: Matikan pergerakan Lewandowski jadi kunci kemenangan Slovakia


Gol Skriniar membuat kerja keras Polandia menyamakan kedudukan di awal babak kedua lewat Karol Linetty lenyap begitu saja, dan keharusan melanjutkan permainan dengan 10 pemain lantaran Grzegorz Krychowiak juga tidak membantu mereka.

Kekalahan ini jelas membuat Sousa mendapat sorotan dari publik Polandia, mengingat ia baru ditunjuk oleh asoasiasi sepak bola Polandia, PZPN, pada Januari lalu menggantikan Jerzy Brzeczek yang sebetulnya mampu mengantarkan negara itu ke babak utama Euro 2020.

Dengan hasil ini, Sousa yang baru enam kali mendampingi Polandia memiliki rekam jejak sekali menang, tiga kali imbang dan dua kekalahan.

"Bukan hanya orang Polandia yang kecewa. Saya juga kecewa, seluruh skuad kecewa, sebab kami seharusnya tidak kalah dengan cara seperti ini," ujarnya.

Posisi Sousa mungkin akan semakin disorot, mengingat Polandia selanjutnya akan menghadapi tim unggulan sekaligus salah satu tuan rumah Spanyol di La Cartuja, Sevilla, pada Sabtu (19/6).

Baca juga: Soal gol indahnya, Schick akui sudah amati pergerakan kiper Skotlandia
Baca juga: Robertson akui optimalisasi peluang jadi perbedaan Skotlandia dan Ceko
Baca juga: Christian Eriksen jalani pemeriksaan terperinci

Pewarta: Gilang Galiartha
Editor: Teguh Handoko
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Cegah COVID-19, nobar Piala Eropa dilarang

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar