Menteri LHK: Untuk capai ekonomi hijau, penyesuaian terus dilakukan

Menteri LHK: Untuk capai ekonomi hijau, penyesuaian terus dilakukan

Tangkapan layar Menteri LHK Siti Nurbaya dalam acara Nirwasita Tantra 2020 diadakan di Jakarta, Selasa (15/6/2021). (FOTO ANTARA/Prisca Triferna)

Dilakukan juga konservasi tanah serta air, pengelolaan sumber daya alam (SDA) hayati serta genetik, investasi hijau, dan dalam titik berat kebijakan perlindungan lingkungan
Jakarta (ANTARA) - Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutana (LHK) Siti Nurbaya mengatakan pemerintah terus melakukan penyesuaian untuk mencapai ekonomi hijau (green economy) yang mengusung prinsip berkelanjutan.

"Pemerintah terus melakukan penyesuaian sebagaimana kebutuhan sosiologis masyarakat lokal, nasional, internasional dengan arah dan aktualisasi sekarang secara nyata untuk green economy," katanya dalam acara penganugerahan Nirwasita Tantra 2020, yang dipantau virtual di Jakarta, Selasa.

Ia menjelaskan fondasi dasar sudah mulai diletakkan misalnya adanya tata lingkungan untuk semua sektor mulai diaktualisasikan, izin yang menjadi instrumen pengawasan, kepastian hukum bagi masyarakat, implementasi rehabilitasi hutan dan lahan.

Selain itu, dilakukan juga konservasi tanah serta air, pengelolaan sumber daya alam (SDA) hayati serta genetik, investasi hijau, dan dalam titik berat kebijakan perlindungan lingkungan.

Pengawasan secara sistematis dengan standar dan dengan penegakan hukum juga terus dilakukan.

Menurut dia unsur-unsur penting dari ekonomi hijau seperti rendah karbon, pertumbuhan ekonomi hijau, teknologi hijau, energi hijau, industri yang ramah lingkungan, dan manajemen yang berorientasi lingkungan.

"Semangat green growth terus beraktualisasi, pertumbuhan hijau berarti mencapai pertumbuhan dengan penggunaan sumber daya dan energi secara efisien dan mengurangi dampak perubahan iklim dan serta kerusakan lingkungan," katanya.

Dia menyebutkan masyarakat Indonesia sudah mulai mengenal dan terus berkontribusi dalam pertumbuhan hijau dengan cara yang sederhana seperti salah satu contohnya adalah berkontribusi dalam pengurangan dan pemanfaatan sampah dengan terlibat dalam bank sampah.

Semua hal itu dilakukan untuk mendorong adanya harmonisasi antara lingkungan dan perekonomian sebagai kontribusi dalam peningkatan kualitas kehidupan manusia, demikian Siti Nurbaya.

Baca juga: Presiden Jokowi: RI harus dapat manfaat dari ekonomi hijau dan biru

Baca juga: Kaukus Ekonomi Hijau DPR ingatkan polusi udara bisa serupa pandemi

Baca juga: Program ekonomi hijau Papua Barat tak lagi dapat dukungan Inggris

Baca juga: Sri Mulyani sebut pemulihan harus berlandaskan ekonomi hijau

Pewarta: Prisca Triferna Violleta
Editor: Andi Jauhary
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Pesona Guizhou dari udara dalam 60 detik

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar