Unhas dan Kementan kerjasama pendampingan percepatan produksi kedelai

Unhas dan Kementan kerjasama pendampingan percepatan produksi kedelai

Prosesi penandatanganan MoU Unhas dan Kementan dalam percepatan produksi kedelai. ANTARA/HO

Makassar (ANTARA) - Universitas Hasanuddin melalui Fakultas Pertanian bersama Direktorat Aneka Kacang dan Umbi (AKABI), Kementerian Pertanian RI, sepakat melakukan pendampingan percepatan produksi kedelai.

Hal itu tertuang melalui penandatanganan Perjanjian Kerja Sama (PKS) antara Direktur AKABI Dr Amiruddin Pohan dan Dekan Fakultas Pertanian Unhas Prof Dr Sc Baharuddin.

Prof Baharuddin di Makassar, Selasa, mengatakan anggaran pembiayaan pelaksanaan kegiatan bersumber dari APBN tahun 2021 senilai Rp3 miliar untuk pengawalan dan implementasi teknologi produksi kedelai di Indonesia Timur.

Kawasan implementasi meliputi areal penanaman kedelai seluas 4.134 hektar, berlokasi di 243 kecamatan, 41 kabupaten, dan enam provinsi di Pulau Sulawesi.

Baca juga: Mahasiswa Magister Sosiologi Unhas riset keagamaan di Kajang

Baca juga: Sandiaga Uno sambut hangat kolaborasi bersama Unhas


“Mahasiswa yang akan dilibatkan sebanyak 210 orang, dengan 21 dosen pendamping. Kegiatan pendampingan dan pengawalan dilakukan dengan prinsip bekerja bersama petani dengan metode kunjungan, demonstrasi, penyuluhan, temu lapang dan supervisi," ujarnya.

"Pendampingan dilakukan secara periodik minimal (empat) kali per pekan per lokasi kegiatan atau sesuai dengan kondisi di lapangan,” kata Prof Baharuddin yang menyebut pendampingan ini berdurasi 4 tahun.

Pendampingan dan pengawalan teknologi produksi kedelai dilakukan untuk mendukung percepatan peningkatan produksi kedelai di Indonesia Timur.

Hal ini didasari dalam usaha implementasi pencapaian target peningkatan produksi kedelai nasional, yakni diketahui terdapat beberapa kendala sebagai faktor pembatas. Salah satunya, akses terhadap teknologi pengelolaan tanaman kedelai.

Dengan demikian, maka diperlukan upaya strategis, antara lain penyiapan tenaga terampil, energik dan mandiri yang dapat membantu kinerja penyuluh dan pendampingan kepada petani.

Adapun Kegiatan pendampingan dan pengawalan teknologi produksi kedelai ini memiliki dua jenis kegiatan, yakni kegiatan pendampingan dan pengawalan oleh tenaga pendamping, dan implementasi teknologi skala kawasan.

Kegiatan ini melibatkan unsur-unsur pada Kementerian Pertanian, Dinas Pertanian propinsi dan kabupaten, perguruan tinggi negeri dan swasta, dan pendidikan vokasi yang dilaksanakan oleh mahasiswa fakultas pertanian yang akan mengikuti program merdeka belajar.

“Melalui program tersebut, kami berharap dapat berdampak terhadap dinamika usaha kedelai pada tingkat petani, dan dapat diketahui lebih lengkap mahasiswa ataupun alumni pendamping. Tidak hanya itu, juga dapat mendorong implementasi teknologi produksi skala kawasan,” katanya.*

Baca juga: Simposium kelautan-perikanan Unhas hadirkan pakar mancanegara

Baca juga: Tim forensik Universitas Hasanuddin otopsi jenazah Pdt Zanambani

Pewarta: Abdul Kadir
Editor: Erafzon Saptiyulda AS
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar