PT KAI Daop 2 Bandung bantah pembuangan sampah ke Sungai Cisokan

PT KAI Daop 2 Bandung bantah pembuangan sampah ke Sungai Cisokan

Tiga orang petugas membuang sampah dari atas rel kereta api ke Sungai Cisokan, Ciranjang, Cianjur, Jawa Barat, sempat mendapat kecamatan dari warag sekitar, Selasa (15/6/2021. ANTARA/Ahmad Fikri

"Betul kejadian itu, petugas perawatan jalan rel dari pihak ke 3 sedang melaksanakan pembersihan sampah di sepanjang jalur kereta didekat jembatan Cisokan,"
Cianjur (ANTARA) - PT Kereta Api Indonesia Daop II Bandung, membantah tiga orang pembuang sampah dari atas rel kereta ke Sungai Cisokan, Kecamatan Ciranjang, Cianjur, Jawa Barat, merupakan petugas PT KAI, namun ketiganya merupakan petugas perawatan jalan rel kereta atau pihak ketiga.

"Betul kejadian itu petugas perawatan jalan rel dari pihak ke 3 sedang melaksanakan pembersihan sampah di sepanjang jalur kereta didekat jembatan Cisokan," kata Manager Humas PT KAI Daop 2 Bandung, Kuswardoyo saat dihubungi, Selasa.

Ia menjelaskan, pembersihan dilakukan karena sampah yang terbawa dari selokan dikhawatirkan akan membahayakan perjalanan kereta api. Sampah tersebut, seharusnya di masukkan ke dalam karung dan dibuang ditempat pembuangan sampah seperti biasanya.

"Namun saat itu karung yg semestinya dibawa tertinggal sehingga mereka berinisiatif untuk membuangnya di bantaran sungai jauh dari aliran sungai," katanya.

Sehingga pihaknya atas nama PT KAI memohon maaf atas kejadian tersebut, saat ini petugas yang melakukan kelalaian sudah dilakukan pembinaan, disertai membuat surat pernyataan tidak akan mengulangi hal tersebut dan siap menerima sanksinya.

Sementara aksi membuang sampah ke bantaran sungai tersebut, sempat viral di media sosial, dimana video tiga orang yang diduga petugas kebersihan PT KAI membuang sampah dari atas rel kereta, sehingga menuai kritikan dari berbagai kalangan.

Bahkan beberapa orang warga sekitar sempat, menegur aksi yang dilakukan ketiga orang tersebut, namun mereka tidak mengindahkan dengan tetap membuang sampah tanaman liar ke bawah rel yang bersebelahan dengan jalan nasional Cianjur-Bandung.

"Ini bukan contoh yang baik, ketiga orang yang diduga petugas PT KAI dengan rompi orange, membuang sampah ke aliran sungai, sedangkan berbagai kalangan gencar memperbaiki kondisi aliran Sungai agar bersih kembali seiring dengan program Citarum Harum," katanya.

Pihaknya meminta oknum yang diduga petugas kebersihan PT KAI, diberikan sanksi tegas karena telah mersak lingkungan dengan membuang sampah ke aliran sungai."Sanksi tegas, jangan sampai ada oknum yang kembali melakukan kesalahan yang sama," katanya.
Baca juga: KAI segera operasikan KA Baturraden Ekspress relasi Purwokerto-Bandung
Baca juga: Ribuan pegawai PT KAI vaksinasi massal di Bandung
Baca juga: PT KAI rencanakan kereta api Cibatu-Garut beroperasi awal 2021

Pewarta: Ahmad Fikri
Editor: Muhammad Yusuf
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Menhub resmikan reaktivasi jalur KA Ciranjang-Cipatat

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar