Brazil akan beli vaksin COVID sekali suntik buatan China

Brazil akan beli vaksin COVID sekali suntik buatan China

Seorang pengunjuk rasa duduk di Manaus, Brazil, Jumat (23/4/2021), di dekat salib dan foto politisi yang tertutup tinta merah untuk merepresentasikan darah, saat protes berlangsung terhadap Presiden Brazil Jair Bolsonaro dan cara dia menangani penyebaran penyakit virus corona (COVID-19). Spanduk itu bertuliskan "Bolsonaro Turun" dan "Mourau Turun" (Wakil Presiden Hamilton Mourau). REUTERS/Bruno Kelly/hp/cfo

Brasilia (ANTARA) - Brazil berencana membeli 60 juta dosis vaksin COVID-19 sekali suntik yang dikembangkan oleh perusahaan China CanSino Biologics untuk pengiriman pada kuartal ketiga dan keempat tahun ini, menurut dokumen negosiasi yang ditinjau oleh Reuters.

Menurut dokumen itu, seorang pejabat kementerian menandatangani surat niat (letter of intent) pada 4 Juni untuk membeli dosis vaksin COVID dengan perusahaan farmasi Brazil yang mewakili CanSino di Brazil, Belcher Farmaceutica do Brazil.

Vaksin COVID tersebut, dengan nama dagang Convidecia dan dikembangkan oleh CanSino bersama dengan satu lembaga penelitian yang terkait dengan militer China, akan dijual dengan harga 17 dolar AS (sekitar Rp242 ribu) per dosis, menurut dokumen itu.

Menteri Kesehatan Marcelo Queiroga pekan lalu mengatakan kepada komisi Senat Brazil, yang menyelidiki penanganan pandemi virus corona di negara itu, bahwa pemerintah sedang berupaya membeli vaksin baru untuk mendiversifikasi pasokannya.

Queiroga mengutip kemungkinan akuisisi vaksin buatan CanSino.

Perusahaan China pembuat vaksin Convidecia itu sedang mengupayakan izin untuk penggunaan darurat di Brazil, katanya.

Pemerintah Presiden Brazil Jair Bolsonaro yang beraliran konservatif menghadapi kritik atas keterlambatan mengamankan pasokan vaksin untuk memerangi wabah COVID-19 di Brazil, negara yang mencatat korban jiwa paling banyak kedua di dunia, setelah Amerika Serikat.  

Korban jiwa akibat COVID-19 di Brazil mendekati setengah juta orang.

Sumber: Reuters

Baca juga: Brazil perpanjang validitas vaksin COVID J&J menjadi 4,5 bulan

Baca juga: Presiden Brazil berencana perbolehkan penerima vaksin tak pakai masker

Baca juga: Brazil pertimbangkan perpanjang tanggal kedaluwarsa vaksin COVID J&J


 

Layanan darurat, tentara Brazil mengirim oksigen ke Amazonas

Penerjemah: Yuni Arisandy Sinaga
Editor: Tia Mutiasari
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar