Kemenkominfo ajak pemda di NTT libatkan anak muda kembangkan UMKM

Kemenkominfo ajak pemda di NTT libatkan anak muda kembangkan UMKM

Staf Khusus Menteri Komunikasi dan Informatika Philip Gobang saat memberikan keterangan kepada Antara di Labuan Bajo, Kabupaten Manggarai Barat, NTT, Kamis (17/62021). ANTARA/Bernadus Tokan

Keterlibatan kaum muda ini untuk memastikan bahwa semua potensi lokal bisa dikelola sedemikian rupa untuk kepentingan sosial ekonomi masyarakat
Labuan Bajo (ANTARA) - Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kemenkominfo) mendorong pemerintah daerah (pemda) di Nusa Tenggara Timur (NTT) agar melibatkan anak muda masuk ke bisnis Usaha Mikro Kecil Menengah (UMKM).

"Keterlibatan kaum muda ini untuk memastikan bahwa semua potensi lokal bisa dikelola sedemikian rupa untuk kepentingan sosial ekonomi masyarakat," kata Staf Khusus Kemenkominfo Philip Gobang dalam perbincangan dengan Antara di Labuan Bajo, Kamis.

Ia mengatakan anak muda merupakan kalangan masyarakat yang lebih cepat tanggap dengan berbagai perkembangan kemajuan teknologi digital sehingga akan sangat membantu UMKM dalam meningkatkan nilai jual produk.

Kemampuan berinovasi dan kreatifitas anak muda, kata dia, tentu sangat dibutuhkan untuk membuat produk-produk UMKM terus berkembang.

Baca juga: Menkominfo dorong artisan dan UMKM NTT "onboarding" digital

"Oleh karena itu dukungan dari masing-masing pemda sangat diperlukan untuk bagaimana memberdayakan anak-anak muda untuk memajukan UMKM," katanya.

Lebih lanjut Philip Gobang mengatakan pemerintah melalui Kemenkominfo saat ini terus membangun infrastruktur digital terutama di wilayah 3T (Terdepan, Terluar, Tertinggal) di Tanah Air, termasuk di NTT.

Bersamaan dengan itu, kata dia, Kemenkominfo juga menyiapkan ekosistem digital agar ketika infrastruktur sudah dibangun secara merata maka bisa dimanfaatkan UMKM untuk masuk dalam pasar digital.

Baca juga: Digitalisasi dan inovasi, kunci UMKM lokal bertahan saat pandemi

Di sisi lain Kemenkominfo juga menjalankan program literasi digital secara nasional yang direncanakan hingga akhir 2021 akan dilaksanakan serentak di seluruh wilayah Tanah Air.

Oleh karena itu, kata dia, anak-anak muda sangat didorong untuk bisa ambil bagian di dalamnya karena program literasi digital ini disediakan secara gratis oleh pemerintah bekerja sama dengan perguruan tinggi di daerah.

"Sasaran kita juga menyerap sebanyak mungkin anak muda agar terlibat untuk belajar memahami bagaimana pemanfaatan teknologi digital untuk hal-hal yang positif, produktif, dan sebagainya," katanya.

Baca juga: Gernas BBI Labuan Bajo buka peluang UMKM NTT masuk pasar digital

Pewarta: Aloysius Lewokeda
Editor: Risbiani Fardaniah
COPYRIGHT © ANTARA 2021

NTT jadi fokus sasaran pengembangan digital

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar