Ombudsman Jakarta minta kaji pembongkaran jalur sepeda

Ombudsman Jakarta minta kaji pembongkaran jalur sepeda

Pesepeda melaju menggunakan sepeda gunung (MTB) di kawasan Sudirman, Jakarta, Minggu (13/6/2021). Pecinta sepeda MTB memanfaatkan lahan hijau kosong di ibu kota untuk berolahraga dikarenakan tidak adanya fasilitas jalur MTB di Jakarta. ANTARA FOTO/Muhammad Adimaja/foc.

mendorong Polri dan Pemprov DKI Jakarta berdialog intensif termasuk membuka partisipasi publik dan membuat kajian berbasis bukti serta penyesuaian dengan regulasi
Jakarta (ANTARA) - Ombudsman Jakarta Raya meminta Polri untuk membuat kajian berbasis bukti soal wacana membongkar jalur sepeda permanen termasuk pembatasnya di jalan protokol Sudirman-Thamrin, Jakarta Pusat.

"Polri tidak bisa serta merta langsung menyetujui usulan melakukan pembongkaran pembatas jalur sepeda karena pengaturan masalah tersebut telah disusun Kementerian Perhubungan," kata Kepala Perwakilan Ombudsman Jakarta Raya Teguh P Nugroho di Jakarta, Kamis.

Baca juga: Ide Kapolri bongkar jalur sepeda, Wagub: seluruh masukan ditampung

Menurut dia, penetapan jalur sepeda diatur dalam Peraturan Menteri Perhubungan Nomor 59/2020 tentang Keselamatan Pesepeda.

Ia menyebutkan dalam pasal 13 ayat 3 huruf D menyatakan penetapan untuk lajur sepeda dan atau jalur sepeda salah satunya yang berada di jalan strategis provinsi di wilayah Daerah Khusus Ibu Kota Jakarta ditetapkan Gubernur DKI Jakarta.

Sementara itu, lanjut dia, pada ayat 4 huruf F juga diatur terkait standar jalur sepeda, termasuk pembatas antara jalur sepeda mewajibkan ada pembatas lalu lintas yang berdampingan dengan jalur kendaraan bermotor.

Baca juga: Pemerintah diminta benahi infrastruktur JNLT untuk pesepeda

"Ketentuan di dalam Peraturan Menteri tersebut pastinya sudah melewati kajian yang komprehensif dari Kementerian Perhubungan sebelum mengundangkannya," imbuhnya.

Ia menambahkan jika ingin melakukan perubahan terhadap standar dan pemanfaatan jalan, jalur khusus atau pedestrian, harus dilakukan kajian terlebih dahulu oleh pihak yang ingin melakukan perubahan termasuk Polri.

Baca juga: Anggota DPRD DKI sayangkan sikap penganakemasan sepeda

Ia mendorong Polri dan Pemprov DKI Jakarta berdialog intensif termasuk membuka partisipasi publik dan membuat kajian berbasis bukti serta penyesuaian dengan regulasi.

Pewarta: Dewa Ketut Sudiarta Wiguna
Editor: Ganet Dirgantara
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Road bike kecepatan tinggi bisa keluar jalur di jam tertentu

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar