Sulut ekspor 12.600 ton bungkil kopra ke India

Sulut ekspor 12.600 ton bungkil kopra ke India

Darwin Muksin (1)

Manado (ANTARA) - Provinsi Sulawesi Utara (Sulut) mengekspor sebanyak 12.600 ton bungkil kopra ke India di awal bulan Juni 2021.

"Bungkil kopra yang diekspor ke India tersebut mampu menghasilkan devisa bagi negara sebesar 2,75 juta dolar Amerika Serikat (AS)," kata Kabid Daglu Disperindag Sulut Darwin Muksin, di Manado, Jumat.

Darwin mengatakan pasar India sudah menjadi tujuan utama produk turunan kelapa yakni bungkil kopra tersebut.

"Hampir setiap bulan ribuan ton bungkil kopra diekspor ke India, karena minat masyarakat disana cukup tinggi untuk dijadikan pakan ternak," katanya.

Baca juga: Perekonomian Sulut tumbuh 1,87 persen

Baca juga: Nilai ekspor komoditas pertanian Sulut meningkat 170 persen


Bungkil kopra asal Sulut, katanya, dinilai cukup baik sehingga permintaan dari pembeli asal India terus berdatangan.

Pemerintah, katanya, akan terus mencari pasar baru untuk bungkil kopra asal Sulut.

"Karena selama ini, bungkil kopra hanya diekspor ke India saja," katanya.

Dia mengatakan pemerintah berharap produk turunan kelapa asal Sulut yang diekspor akan semakin beragam.

"Saat ini, produk turunan kelapa yang rutin diekspor ke luar negeri hanya tepung kelapa, bungkil kopra, CCO, santan beku, padahal potensi masih sangat besar untuk produk lainnya," katanya.*

Baca juga: Sulut mengekspor langsung potensi perikanan 4,2 ton ke Singapura

Baca juga: China makin minati santan beku asal Sulut

Pewarta: Nancy Lynda Tigauw
Editor: Erafzon Saptiyulda AS
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Kilas NusAntara Malam

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar