Piala Eropa 2020

Seteru lama Inggris dan Skotlandia berbagi skor kacamata

Seteru lama Inggris dan Skotlandia berbagi skor kacamata

Penyerang tim nasional Skotlandia Che Adams (kiri) berjibaku dengan bek Inggris Tyrone Mings dalam lanjutan Grup D Euro 2020 di Stadion Wembley, London, Inggris, Jumat (18/6/2021) waktu setempat. (ANTARA/REUTERS/POOL/Carl Recine)

Jakarta (ANTARA) - Pertandingan Grup D Euro 2020 antara seteru lama Inggris dan Skotlandia berakhir dengan kedua tim berbagi skor kacamata selepas laga berlangsung minim peluang berarti di Stadion Wembley, London, Inggris, Jumat waktu setempat (Sabtu WIB).

Ini menjadi pertemuan kembali Inggris dan Skotlandia di turnamen bergengsi setelah Euro 1996, tapi penonton wajib kecewa karena laga diwarnai hanya satu tembakan tepat sasaran untuk Inggris dan dua untuk Skotlandia.

Baca juga: Modric jadi 'star of the match' tapi kecewa gagal menangkan Kroasia

Hasil tersebut membuat persaingan memperebutkan tiket babak 16 besar di Grup D malah terbuka lebar.

Inggris tertahan di urutan kedua dengan empat poin, persis di bawah Republik Ceko. Sedangkan Skotlandia yang punya satu poin ada di dasar klasemen di bawah Kroasia karena kalah selisih gol, demikian catatan laman resmi UEFA.

Kendati demikian keempat tim kini di atas kertas masih punya peluang untuk lolos ke babak 16 besar, baik sebagai dua tim teratas klasemen akhir Grup D maupun salah satu dari empat tim peringkat ketiga terbaik turnamen.

Baca juga: Penalti Emil Forsberg perbesar asa Swedia ke 16 besar

Seperti saat menghadapi Kroasia, Inggris mengawali pertandingan dengan agresif hanya untuk mendapati peluang mereka ditolak oleh tiang gawang.

Kali ini hal itu terjadi dengan John Stones yang menanduk umpan sepak pojok Mason Mount tetapi bola sundulannya menghantam tiang gawang.

Semenit berselang giliran Mount yang terlalu terburu-buru menyambut umpan tarik Raheem Sterling dan hanya mendapati bola sepakannya bergulir di samping gawang Skotlandia.

Sayangnya, sejak itu Inggris kemudian menemui serangkaian kesulitan untuk menembus tebal dan disiplinnya lini pertahanan Skotlandia yang digalang oleh Grant Hanley dan Scott McTominay.

Bahkan, Skotlandia sempat melakukan ancaman berbahaya saat memperoleh kesempatan pada menit ke-30 dan Stephen O'Donnell nyaris membawa mereka memimpin jika tembakan datarnya tak dimentahkan oleh kiper Jordan Pickford.

Baca juga: Loew berjanji Jerman main lebih menyerang lawan Portugal

Selepas skor nirgol bertahan hingga turun minum, Inggris nyaris memimpin saat Mount melepaskan tembakan spekulasi selepas menerima umpan sodoran dari Luke Shaw, tapi kali ini kiper David Marshall mampu menepis bola.

Sebaliknya, Skotlandia juga hampir mencuri keunggulan pada menit ke-62 dalam situasi kemelut dari sepak pojok, sayang tembakan Lyndon Dikes disapu oleh Tyrone Mings yang berjaga di garis gawang.

Suporter tuan rumah di Wembley kembali harus menahan nafas pada menit ke-78 saat Andy Robertson mengirim umpan silang akurat, sayang tembakan voli Che Adams melambung tak tentu arah.

Baca juga: Eriksen sukses jalani operasi pemasangan alat pacu jantung

Tepat di pengujung waktu normal, kemelut terjadi di dalam kotak penalti Skotlandia hasil umpan tari Sterling, tapi kali ini John McGinn lebih sigap menyapu bola sebelum Mount melepaskan tembakan penyelesaian.

Di pertandingan terakhir Grup D yang berlangsung serempak Selasa (22/6), Inggris akan menjamu Republik Ceko di Wembley sedangkan Skotlandia menyambut Kroasia di Hampden Park, Glasgow.

Baca juga: Belgia sempat dikagetkan Denmark, untung ada de Bruyne, Hazard, Witzel
Baca juga: Yarmolenko inspirasi Ukraina menang 2-1 atas Makedonia Utara


 

Pewarta: Gilang Galiartha
Editor: Aditya Eko Sigit Wicaksono
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Cegah COVID-19, nobar Piala Eropa dilarang

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar