Pengacara: AstraZeneca harus gunakan pabrik Inggris penuhi komitmen EU

Pengacara: AstraZeneca harus gunakan pabrik Inggris penuhi komitmen EU

Vaksin AstraZeneca yang dikembangkan Inggris. (31/10/2020). (ANTARA/REUTERS/Dado Ruvic/aa)

London (ANTARA) - AstraZeneca harus mengirim vaksin COVID-19 ke Uni Eropa juga dari pabrik di Inggris jika diperlukan untuk memenuhi komitmennya dengan EU, demikian diputuskan hakim pada Jumat (18/6), menurut pengacara yang mewakili EU.

Pihak perusahaan mengaku tidak langsung dapat mengirim dosis vaksin EU dari pabrik Oxford Biomedica di Inggris sebab pihaknya harus memasok Inggris Raya terlebih dahulu.

Menurut pengacara, hakim telah memutuskan bahwa pabrik itu harus digunakan untuk pasokan Uni Eropa. Akan tetapi, AstraZeneca bisa memenuhi komitmennya dengan EU tanpa menggunakan pabrik tersebut.

Perusahaan tidak berkewajiban mengirim dosis vaksin sesuai jadwal yang tertera di kontrak sampai akhir Juni, namun harus masih mengirim total 300 juta dosis ke Uni Eropa, demikian isi putusan hakim.

Sumber: Reuters

Baca juga: Vaksin AstraZeneca efektif hadapi varian Delta

Baca juga: EU setuju berikan waktu lebih banyak untuk AstraZeneca kirimkan vaksin

Baca juga: Pakar Australia anjurkan vaksin AstraZeneca untuk usia di atas 60


 

Vaksinasi AstraZeneca di Malaysia berIanjut

Penerjemah: Asri Mayang Sari
Editor: Tia Mutiasari
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar