"Amat bahagia", pencari suaka Honduras gabung dengan keluarga di AS

"Amat bahagia", pencari suaka Honduras gabung  dengan keluarga di AS

Dustin, seorang migran pencari suaka dari Honduras, memeluk anak lelakinya Jerrardo yag berusia 6 tahun, saat mereka bangun saat matahari terbit di samping mereka yang mengambil tempat beristirahat di dekat lapangan baseball setelah menyebrangi sungai Rio Grande masuk ke Amerika Serikat dari Meksiko dengan rakit, di La Joya, Texas, Amerika Serikat, Jumat (19/3/2021). Selimut darurat diberikan kepada 150 migran asal Amerika Tengah oleh agen Patroli Perbatasan Amerika Serikat. ANTARA FOTO/REUTERS/Adrees Latif/hp/cfo/am

Ciudad Juarez (ANTARA) - Ada satu kata yang meluncur dari lidah migran Andy Molina ketika dia berbicara tentang rencana untuk segera bersatu kembali dengan istri dan putranya di Amerika Serikat setelah dua tahun berpisah: "bahagia."

Pria berusia 27 tahun dari Honduras dan putrinya yang berusia 10 tahun Eleana Victoria menghabiskan lebih dari satu tahun di Meksiko sambil menunggu untuk dapat mengajukan suaka di Amerika Serikat, terhambat oleh program era Trump yang memaksa pencari suaka untuk menunggu di Meksiko untuk kasus pengadilan.

Istri dan putra sulung Molina telah meninggalkan Honduras beberapa bulan sebelumnya dan memasuki Amerika Serikat secara terpisah.

Molina mengatakan dia terdorong untuk meninggalkan Honduras karena mengkhawatirkan anak-anaknya. Meskipun dia memiliki gelar universitas, dia mengatakan satu-satunya pekerjaan yang dapat dia temukan adalah bekerja di sebuah toko di mana dia dipaksa untuk membayar apa yang disebut "pajak perang" kepada geng, yang mengancam akan membunuhnya jika dia tidak mematuhinya.

"Anda tidak menginginkan masa depan itu untuk anak-anak Anda," katanya dalam sebuah wawancara pada Jumat sesaat sebelum memasuki Texas dari kota Ciudad Juarez di Meksiko utara.

Dia dan putrinya berjalan melintasi jembatan internasional bergandengan tangan, bagian dari kelompok 74 orang yang diizinkan masuk ke Amerika Serikat untuk mengajukan permohonan suaka pada akhir pekan yang sama dengan Hari Pengungsi Sedunia, yang dibuat oleh PBB untuk menghormati keberanian orang-orang yang terpaksa meninggalkan rumah mereka.

Selama menunggu di Meksiko, Molina menyewa sebuah apartemen kecil di Meksiko selatan dan menemukan pekerjaan sampingan untuk menghidupi dirinya dan putrinya. Bulan-bulan terbentang di bawah Protokol Perlindungan Migran (MPP) yang diberlakukan mantan Presiden Donald Trump untuk membuat para pencari suaka menunggu proses mereka di Meksiko, seringkali di kota-kota perbatasan utara yang berbahaya.

Presiden Joe Biden mulai membatalkan kebijakan tersebut setelah menjabat, dan hampir 95% dari ribuan pencari suaka MPP yang berkumpul di Meksiko telah dapat memasuki Amerika Serikat untuk melanjutkan kasus mereka.

Molina, yang begitu dekat untuk bergabung kembali dengan keluarganya setelah lama berpisah, memilih untuk fokus pada hal positif.

"Senang, senang, sangat senang," katanya. "Sudah layak."

Sumber: Reuters
Baca juga: PBB: Jumlah orang yang terpaksa mengungsi meningkat di tengah pandemi
Baca juga: Tentara Guatemala usir pengungsi asal Honduras yang ingin ke AS
Baca juga: 6.500 imigran dari Honduras memulai perjalanan menuju AS

Penerjemah: Mulyo Sunyoto
Editor: Atman Ahdiat
COPYRIGHT © ANTARA 2021

DPRD tanggapi aksi protes pencari suaka di Batam

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar