Permukiman di Cilandak dikarantina akibat 17 warga positif COVID-19

Permukiman di Cilandak dikarantina akibat 17 warga positif COVID-19

Tangkapan layar Kepala Polres Metro Jakarta Selatan Komisaris Besar Polisi Azis Andriansyah ketika meninjau permukiman yang menjalani penutupan sementara akses keluar masuk setelah 17 orang positif COVID-19 di Cilandak, Jakarta Selatan, Minggu (20/6/2021). ANTARA/Instagram/@Polres Metro Jakarta Selatan

Jakarta (ANTARA) - Salah satu permukiman warga di Jalan Madrasah, Gandaria Selatan, Cilandak, Jakarta Selatan, dikarantina (lockdown) akibat 17 warga positif COVID-19.

"Yang pertama dilakukan lokalisasi akses terhadap kampung ini ditutup dengan kampung lain," kata Kapolres Metro Jakarta Selatan Komisaris Besar Polisi Azis Andriansyah ketika meninjau permukiman tersebut di Cilandak, Jakarta Selatan, Ahad.

Menurut dia, ada 17 warga di RT 06/RW 01 Gandaria Selatan yang positif COVID-19. Mereka menjalani isolasi mandiri di delapan rumah yang berada di lingkungan tersebut.

Untuk memenuhi kebutuhan dasar warga yang menjalani isolasi mandiri itu, warga setempat membangun dapur umum didukung TNI, Polri dan Pemerintah Kota Jakarta Selatan.

Sementara itu, untuk akses keluar-masuk diberlakukan sistem satu pintu dan dijaga aparat Kepolisian, TNI dan warga.

"Di sistem itu dijaga aparat polisi, TNI dan masyarakat. Di sini akan terdata orang keluar-masuk, dipastikan harus sehat dan terutama pengawasan orang isolasi mandiri tidak boleh beraktivitas di luar rumah sambil menunggu pulih," katanya.

Baca juga: Langgar prokes, bar Flow disegel tujuh hari oleh Polda Metro
Baca juga: Tiga pilar Jakpus gelar patroli prokes di 4 titik keramaian warga


Untuk warga yang positif COVID-19 itu, kata Azis, saat ini lima orang sedang menunggu hasil tes usap PCR terakhir. "Warga setempat masih memberlakukan protokol kesehatan ketat untuk memastikan kampung ini bebas dari COVID-19," katanya.

Azis kembali mengingatkan warga untuk selalu menerapkan protokol kesehatan mencermati lonjakan kasus COVID-19 di Jakarta.

Berdasarkan data Pemprov DKI Jakarta melalui akun resmi twitter @DKIJakarta menyebutkan per Sabtu (19/6) ada tambahan kasus COVID-19 mencapai 4.895 kasus sehingga total akumulasi menjadi 468.447 kasus.

Sedangkan kasus aktif yang masih dirawat/isolasi bertambah sebanyak 2.601 kasus sehingga total akumulasi mencapai 27.112 kasus.

Pewarta: Dewa Ketut Sudiarta Wiguna
Editor: Sri Muryono
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Kasus harian positif bertambah 30.738, Jawa Tengah tertinggi

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar