Uni Eropa daftar hitamkan 86 individu dan perusahaan Belarus

Uni Eropa daftar hitamkan 86 individu dan perusahaan Belarus

Dokumentasi - Kepala kebijakan luar negeri Uni Eropa Josep Borrell (kiri) dan Menlu RI Retno Marsudi di Jakarta, Rabu (2/6/2021). ANTARA/HO-Kemlu RI/am

Hari ini kami akan menyetujui paket sanksi baru, yang lebih luas, sekitar 86 orang dan lembaga
Luksemburg (ANTARA) - Uni Eropa pada Senin akan memberlakukan larangan perjalanan dan pembekuan aset terhadap 86 individu dan perusahaan Belarus, tetapi akan menunda keputusan mengenai kapan sanksi ekonomi untuk para pemimpin itu akan dijatuhkan.

Hal itu disampaikan oleh kepala kebijakan luar negeri Uni Eropa Josep Borrell.

Dalam upaya memberikan tekanan lebih terhadap Presiden Alexander Lukashenko atas pendaratan paksa pesawat penumpang Ryanar di Minsk pada 23 Mei, sanksi individu akan mencakup 76 warga Belarus, termasuk menteri transportasi dan pertahanan, serta delapan lembaga negara, menurut diplomat.

"Hari ini kami akan menyetujui paket sanksi baru, yang lebih luas, sekitar 86 orang dan lembaga," kata Borrell kepada awak media menjelang pertemuan para menteri luar negeri Uni Eropa di Luksemburg.

Baca juga: Maskapai Polandia LOT tidak akan terbang di wilayah udara Belarus
Baca juga: Maskapai Finlandia Finnair berhenti lewati wilayah udara Belarus


Menurut para diplomat, langkah itu dapat dikoordinasikan dengan sanksi serupa oleh negara-negara Barat lainnya, seperti Inggris dan Amerika Serikat, meski mereka tidak menyusun rinciannya.

Pada Jumat negara-negara Uni Eropa untuk sementara mengesahkan sanksi ekonomi terhadap sektor minyak, kalium dan perbankan dalam upaya menghukum Lukashenko karena telah mencegat pesawat Ryanair bulan lalu dan menangkap jurnalis pembangkang Roman Protasevich dan kekasihnya Sofia Sapega, yang berada di dalam pesawat.

Borrell, yang merupakan diplomat senior Uni Eropa, mengatakan sanksi ekonomi tidak akan disetujui oleh para menteri luar negeri. "Sanksi-sanksi itu akan dikaji di Dewan Eropa pada pertemuan berikutnya," kata Borrell, merujuk KTT Kamis di Brussels.

Sumber: Reuters

Baca juga: Ryanair sebut Belarus tolak permintaan pilot untuk hubungi maskapai
Baca juga: Lithuania: Sanksi Uni Eropa harus targetkan sektor minyak Belarus

Penerjemah: Asri Mayang Sari
Editor: Mulyo Sunyoto
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar