CoinShares: Bitcoin alami aliran keluar minggu keenam beruntun

CoinShares: Bitcoin alami aliran keluar minggu keenam beruntun

Uang virtual Dogecoin dan Bitcoin terlihat dalam ilustrasi yang diambil pada Rabu (16/6/2021). ANTARA FOTO/REUTERS/Dado Ruvic/Illustration/rwa/cfo

Arus keluar Bitcoin selama enam minggu telah didorong oleh kombinasi masalah lingkungan dan lingkungan peraturan yang semakin antagonis di China
New York (ANTARA) - Produk dan dana investasi Bitcoin membukukan arus keluar minggu keenam berturut-turut, menurut data pada Senin (21/6/2021) dari manajer aset digital CoinShares ketika tindakan keras di China menakuti investor.

Pekan lalu, arus keluar Bitcoin mencapai 89 juta dolar AS. Untuk tahun ini, arus keluar Bitcoin mencapai 487 juta dolar AS, atau 1,6 persen dari aset yang dikelola, data menunjukkan.

Sektor kripto secara keseluruhan mengalami arus keluar minggu ketiga berturut-turut sebesar 79 juta dolar AS minggu lalu dalam apa yang sekarang menjadi arus keluar terpanjang sejak Februari 2018, kata CoinShares. Untuk Juni, arus keluar bersih mencapai 210,5 juta dolar AS.

"Arus keluar Bitcoin selama enam minggu telah didorong oleh kombinasi masalah lingkungan dan lingkungan peraturan yang semakin antagonis di China," kata Matt Weller, kepala riset pasar global di Forex.com, dikutip dari Reuters.

"Dengan tema-tema ini yang masih berlaku dan harga yang rendah, mungkin perlu beberapa saat sebelum kita mulai melihat periode aliran masuk dana berkelanjutan lainnya," tambahnya.

Baca juga: CoinShares: Uang kripto catat arus keluar dua minggu beruntun

Bitcoin pada Senin (21/6/2021) mencapai level terendah dua minggu di 31.700 dolar AS, dirusak oleh tindakan keras China yang meluas terhadap penambangan Bitcoin.

Pihak berwenang di provinsi barat daya Sichuan memerintahkan proyek penambangan mata uang kripto ditutup di pusat penambangan utama.

Bitcoin telah kehilangan lebih dari 20 persen dalam enam hari terakhir dan turun setengah dari tertinggi April yang hampir 65.000 dolar AS.

Ether, token yang digunakan untuk blockchain Ethereum, melihat arus keluar kecil sebesar 1,9 juta dolar AS minggu lalu, setelah mencatat arus keluar 14,6 juta dolar AS pada minggu sebelumnya.

Sebagai persentase dari aset yang dikelola, arus keluar Ether hanya mewakili 0,14 persen, data menunjukkan, menyiratkan bahwa sebagian besar sentimen negatif telah difokuskan pada Bitcoin.

Volume perdagangan mingguan dalam produk investasi Ether telah turun secara dramatis, anjlok 80 persen sejak tertinggi Mei.

Penyedia data Blockchain Glassnode mengatakan aktivitas on-chain di seluruh papan perdagangan sangat rendah di seluruh Bitcoin dan Ethereum.

Baca juga: Dolar tergelincir dari tertinggi dua bulan, Bitcoin merosot
Baca juga: Mendag: Transaksi aset kripto RI melonjak capai Rp370 triliun

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Kelik Dewanto
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Yenny Wahid minta ekonom muslim bahas hukum kripto

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar