Produksi baja global Mei naik 16,5 persen, permintaan di China melemah

Produksi baja global Mei naik 16,5 persen, permintaan di China melemah

Arsip foto - Seorang karyawan bekerja di jalur produksi yang membuat struktur baja di sebuah pabrik di Huzhou, provinsi Zhejiang, China pada 17 Mei 2020. ANTARA/REUTERS.

Kami memperkirakan produksi China akan terus berkurang selama tahun ini karena permintaan melemah
London (ANTARA) - Produksi baja global melonjak 16,5 persen tahun ke tahun pada Mei karena pelonggaran pembatasan pandemi memicu aktivitas ekonomi, tetapi pertumbuhan di pasar utama China mendingin, data menunjukkan pada Selasa (22/6/2021).

Produksi baja mentah global naik menjadi 174,4 juta ton pada Mei dibandingkan dengan tahun sebelumnya, kata Asosiasi Baja Dunia (WSA) dalam sebuah pernyataan.

Produksi baja di China, produsen dan konsumen logam utama dunia, diperkirakan akan terus kehilangan tenaga dalam beberapa bulan mendatang karena pemerintah berusaha untuk mengekang emisi dan mengurangi pertumbuhan kredit, kata Capital Economics.

Meskipun produksi baja mentah di China naik 6,6 persen tahun-ke-tahun menjadi 99,5 juta ton pada Mei, produksi harian turun 1,6 persen bulan-ke-bulan, kata Caroline Bain, kepala ekonom komoditas di Capital Economics, dalam sebuah catatan.

“Kami memperkirakan produksi China akan terus berkurang selama tahun ini karena permintaan melemah,” kata Bain.

Sebaliknya, produksi di tempat lain melonjak, dengan Jepang, India dan Amerika Serikat masing-masing meroket 42 persen, 47 persen dan 48 persen tahun ke tahun.

Industri AS mengambil keuntungan dari reli harga baja di sana, kata Bain. "Produksi AS masih relatif lambat untuk pulih dari penurunan terkait virus tahun lalu, yang sebagian menjelaskan kekuatan harga di sana.”

Baca juga: Indonesia tingkatkan kapasitas produksi baja penuhi kebutuhan domestik
Baca juga: Vietnam tangguhkan produksi baja karena isu polusi
Baca juga: Produsen baja nasional komitmen tingkatkan kualitas produksi

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Faisal Yunianto
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Pabrik baja di China tenggara bersalin rupa jadi objek wisata

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar