Kredivo kembali raih suntikan dana Rp1,4 triliun

Kredivo kembali raih suntikan dana Rp1,4 triliun

Tampilan aplikasi Kredivo. ANTARA/HO-Kredivo.

Jakarta (ANTARA) - Platform kredit digital Indonesia Kredivo kembali meraih suntikan dana dari perusahaan investasi Amerika Serikat, Victory Park Capital Advisors, LLC (VPC) sebesar Rp1,4 triliun (100 juta dolar AS, kurs Rp14,455.30).

Ini merupakan ekspansi kerja sama kedua perusahaan, yang sebelumnya terjalin melalui pendanaan lini kredit sebesar 100 juta dolar AS dari VPC kepada Kredivo pada Juli 2020.

Baca juga: Riset Kredivo dan Katadata tunjukkan paylater diminati saat pandemi

Sehingga, melalui transaksi kedua ini, keseluruhan total lini kredit naik menjadi 200 juta dolar AS. Dana kredit ini akan disalurkan oleh Kredivo kepada penggunanya di Indonesia.

"Dana yang tersedia melalui kerja sama ini akan mampu mengakselerasi skala bisnis kami pada 2021 dan tahun-tahun selanjutnya, juga membantu mencapai target kami untuk melayani 10 juta pelanggan di Indonesia dalam beberapa tahun ke depan," kata CEO Kredivo Indonesia, Umang Rustagi, melalui keterangannya, Rabu.

Transaksi ini pun menandai babak penting bagi kedua perusahaan. Bagi Kredivo, pendanaan lini kredit tersebut merupakan yang terbesar hingga saat ini. Sementara bagi VPC, menjadi lini kredit terbesar yang pernah disalurkan ke perusahaan fintech di luar Amerika Serikat dan Eropa.

Kerja sama ini juga menjadi momen bersejarah bagi ekosistem kredit digital di Indonesia dan Asia Tenggara pada umumnya. Di tengah dominasi model bisnis peer to peer lending di industri kredit tanpa jaminan (unsecured lending), transaksi antara VPC dan Kredivo, yang beroperasi sebagai perusahaan multi finance, menjadi salah satu transaksi terbesar untuk kredit tanpa jaminan di Indonesia sampai saat ini.

Lebih lanjut, pendanaan lini kredit tambahan ini akan semakin mendorong momentum besar pertumbuhan Kredivo sejak pendanaan lini kredit dari VPC pada 2020 lalu, dengan pertumbuhan kuat dan matriks risiko yang stabil di seluruh portfolionya.

"Kami sangat terkesan dengan resiliensi dan pertumbuhan bisnis Kredivo, dan tentunya sangat senang dapat terus mempererat kerja sama kami dengan Kredivo. Perusahaan ini merepresentasikan kombinasi unik antara pertumbuhan, skala bisnis, manajemen risiko dan inklusi keuangan di salah satu pasar berkembang paling atraktif di dunia," kata Gordon Watson, partner di VPC.

Baca juga: Kredivo hadirkan program khusus jelang Lebaran

Baca juga: OJK ajak ekosistem keuangan digital tingkatkan literasi dan inklusi

Baca juga: Kredivo-Samsung Financing sediakan pembiayaan beli gawai

Pewarta: Arnidhya Nur Zhafira
Editor: Ida Nurcahyani
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Waspada aksi pinjol ilegal saat pandemi, perhatikan 7 hal ini

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar