Ma'ruf Amin: MUI terapkan moderasi dalam fatwa vaksin COVID-19

Ma'ruf Amin: MUI terapkan moderasi dalam fatwa vaksin COVID-19

Wakil Presiden (Wapres) K.H. Ma’ruf Amin saat menghadiri acara The 2nd International Conference on Humanity Law and Sharia melalui konferensi video di Kediaman Resmi Wapres, Jl. Diponegoro No. 2, Jakarta Pusat, Rabu (23/6/2021). ANTARA/HO-EP-BPMI Setwapres/pri.

Jakarta (ANTARA) - Wakil Presiden Ma’ruf Amin, sekaligus Ketua Dewan Pertimbangan Majelis Ulama Indonesia (MUI), mengatakan lembaga tersebut telah menerapkan pola pikir moderat dalam menerbitkan fatwa-fatwa, termasuk terkait vaksin COVID-19 dan vaksin meningitis.

"Cara berpikir yang benar dan tepat adalah cara berpikir yang moderat. Cara berpikir itulah yang selama ini dilakukan oleh MUI yang menjadi dasar untuk mengeluarkan fatwa-fatwanya,” kata Wapres saat mengikuti acara The 2nd International Conference on Humanity Law And Sharia secara virtual dari Jakarta, Rabu.

Wapres menjelaskan MUI tidak pernah menerapkan pola pikir yang memukul rata haram atau halal terhadap semua produk atau fatwa, melainkan memisahkan kedua hal tersebut sesuai konteksnya.

Baca juga: Wapres minta MUI utamakan pola pikir "wasathy"

"Ada kaidah ‘Kalau ada sesuatu yang halal dan haram bercampur, maka yang dimenangkan adalah yang haram’; MUI tidak berpegang pada pendapat tersebut, baik yang mengharamkan semua atau menghalalkan semua," katanya.

MUI memisahkan antara halal dan haram, yakni jika sesuatu bersifat halal tetap halal dan hasilnya menjadi halal; sementara sesuatu yang bersifat haram akan tetap haram dan hasilnya menjadi haram, tukas Wapres Ma’ruf.

"Begitu juga dalam hal vaksin. MUI menghalalkan vaksin yang tidak mengandung unsur-unsur yang haram, kecuali dalam keadaan darurat karena ada kaidah yang mengatakan kedaruratan itu membolehkan sesuatu yang dilarang," jelasnya.

Baca juga: Wapres tegaskan ketentuan vaksin bukan kehalalan melainkan kebolehan

Selanjutnya, terhadap berbagai masalah yang belum ditemukan fatwanya, Wapres mengatakan hal itu bisa menggunakan metodologi para ulama sebelumnya.

"Saya meyakini bahwa berbagai permasalahan baru yang belum ditemukan hukumnya bisa dijawab dengan menggunakan perangkat metodologi yang telah dirumuskan para ulama terdahulu," ujarnya.

Wapres juga mengajak seluruh akademisi dan cendekiawan muslim untuk ikut memberikan pemikiran dan solusi dalam menyelesaikan berbagai permasalahan bangsa dengan pendekatan moderasi beragama. Selain permasalahan dapat selesai dengan baik, kata Wapres, mengutamakan cara berpikir moderat juga dapat terhindar dari kemungkinan konflik atau perpecahan.

Baca juga: Wapres minta MUI siapkan fatwa vaksinasi COVID-19

Pewarta: Fransiska Ninditya
Editor: Joko Susilo
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Wapres imbau empati media kepada tenaga kesehatan

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar