Dua anak bawah umur di Karimun curi kotak amal masjid untuk main game

Dua anak bawah umur di Karimun curi kotak amal masjid untuk main game

Kapolres Karimun AKBP Muhammad Adenan. ANTARA/HO-Polres Karimun

untuk orang tua, kami berikan peringatan khusus
Karimun (ANTARA) - Dua anak di bawah umur HS (14) dan IP (14) nekat mencuri uang kotak amal Masjid Arrahman di Kabupaten Karimun, Kepulauan Riau, demi bermain game online di warnet.

"Uang hasil curian kedua anak itu habis digunakan untuk main game online," kata Kapolres Karimun AKBP Muhammad Adenan di kantornya, Rabu (23/6).

Kapolres menyebut perbuatan keduanya terekam kamera pengawas masjid, setelah itu langsung diamankan oleh petugas Satreskrim Polres Karimun, Minggu (20/6)

Berdasarkan pengakuan keduanya, ternyata aksi pencurian tersebut sudah dilakukan sebanyak dua kali, yaitu pada tanggal 18 dan 20 Juni 2021.

"Total uang yang berhasil diambil HS dan IP sekitar Rp305 ribu," ungkap Kapolres.

Baca juga: Tiga anak terlantar alami kekerasan fisik bila tak mencuri
Baca juga: Polisi bebaskan enam bocah yang mencuri aksesori


Adenan menyatakan karena kedua anak itu masih di bawah umur, maka diberikan pendampingan dari orang tua dan diproses sesuai dengan prosedur diversi.

Kedua anak itu juga sudah diserahkan kepada Dinas Keluarga Berencana, Pemberdayaan Perempuan, dan Perlindungan Anak Kabupaten Karimun untuk ditangani lebih lanjut.

Pihaknya turut mengimbau agar orang tua mengawasi ketat aktivitas anak-anak, apalagi di tengah pesatnya perkembangan arus teknologi yang dapat mempengaruhi tumbuh kembang anak.

"Kami berharap kejadian seperti ini tidak terulang lagi. Terutama untuk orang tua, kami berikan peringatan khusus dalam pengawasan anak," demikian Adenan.

Baca juga: Dua anak dianiaya karena dituduh mencuri salak
Baca juga: Ajukan blokir "game online", Bupati Mukomuko bersurat ke Menkominfo

Pewarta: Ogen
Editor: Budhi Santoso
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Saat seorang anak mencuri perhatian Erdogan

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar