Otoritas Denmark masih kecualikan vaksin COVID-19 AstraZeneca dan J&J

Otoritas Denmark masih kecualikan vaksin COVID-19 AstraZeneca dan J&J

Pengunjung dan sejumlah wartawan menunggu acara pengguntingan pita di pintu masuk taman hiburan Tivoli, yang dibuka untuk musim panas di tengah pandemi COVID-19 yang masih mewabah, di Copenhagen, Denmark, Sabtu (27/3/2021).  ANTARA FOTO/Reuters-Olafur Steinar Rye Gestsson/hp.

Kopenhagen (ANTARA) - Otoritas kesehatan Denmark pada Jumat mengatakan bahwa vaksin COVID-19 buatan AstraZeneca dan Johnson & Johnson masih akan dikecualikan dari peluncuran vaksinasi di Denmark, menyusul tinjauan data keamanan baru.

"Keseimbangan antara kemungkinan manfaat dan kemungkinan efek berbahaya masih belum positif, bahkan saat kami menyertakan asumsi dalam analisis kami yang menguntungkan vaksin tersebut," demikian dinyatakan Otoritas Kesehatan Denmark.

Denmark menjadi negara pertama yang menangguhkan sekaligus menyingkirkan semua vaksin COVID-19 yang diproduksi oleh AstraZeneca dan Johnson & Johnson.

Penangguhan itu dikarenakan adanya kekhawatiran keamanan dari kemungkinan kaitannya dengan pembekuan darah langka namun serius.

Sumber: Reuters

Baca juga: Denmark pertimbangkan lagi pengecualian vaksin J&J dan AstraZeneca

Baca juga: Riset Denmark, Norwegia: sedikit pembekuan darah setelah suntik Astra

Baca juga: Vaksin AstraZeneca, Pfizer efektif melawan COVID-19 varian Delta


 

AstraZeneca disebut lebih besar manfaat daripada efek sampingnya

Penerjemah: Asri Mayang Sari
Editor: Tia Mutiasari
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar