PERKI: Kasus melonjak, keterisian RS di Jawa-Jakarta capai 90 persen

PERKI: Kasus melonjak, keterisian RS di Jawa-Jakarta capai 90 persen

Tangkapan layar Ketua Perhimpunan Dokter Spesialis Kardiovaskular Indonesia (PERKI), dr Isman Firdaus, Sp.JP(K), saat memberikan komentar kepada wartawan secara virtual di Jakarta, Ahad (27/6/2021). (FOTO ANTARA/Andi Firdaus).

Kita sudah kewalahan. Biasanya Bed Occupancy Rate (BOR) mencapai 50-60 persen. Di Jawa dan Jakarta sudah di atas 90 persen dan dokter juga tumbang karena banyak yang terinfeksi COVID-19
Jakarta (ANTARA) - Ketua Perhimpunan Dokter Spesialis Kardiovaskular Indonesia (PERKI) dr Isman Firdaus, Sp.JP(K) mengemukakan keterisian tempat tidur pelayanan pasien di rumah sakit Pulau Jawa dan Provinsi DKI Jakarta sudah di atas 90 persen akibat lonjakan COVID-19.

"Kita sudah kewalahan. Biasanya Bed Occupancy Rate (BOR) mencapai 50-60 persen. Di Jawa dan Jakarta sudah di atas 90 persen dan dokter juga tumbang karena banyak yang terinfeksi COVID-19," katanya saat dikonfirmasi di Jakarta, Senin.

Ia mengatakan pasien terkonfirmasi positif COVID-19 yang saat ini terus berdatangan ke ruang pelayanan darurat rumah sakit membuat penanganan medis terhadap pasien dengan penyakit berat lainnya menjadi tidak tertangani secara maksimal.

Salah satunya adalah pasien penyakit jantung yang diyakini sebagai'pembunuh nomor satu di dunia. "Saat ini pasien jantung di Indonesia belum terselesaikan dengan baik karena dominasi pasien COVID-19," kata Isman Firdaus.

Hal senada dikemukakan anggota Perhimpunan Dokter Spesialis Penyakit Dalam Indonesia (PAPDI), dr Dewi Astrid Lestari, Sp.PD.

"Yang terjadi saat ini rumah sakit umum besar diubah fungsinya 100 persen hanya layani kasus COVID-19," katanya.

Akibatnya, pasien dengan gagal ginjal, diabetes, hipertensi, gangguan jantung, paru, autoimun, kangker dan sebagainya kurang kesempatan untuk mendapat pelayanan optimal, padahal mereka juga masuk dalam kelompok rentan.

Ketua Perhimpunan Dokter Paru Indonesia (PDPI) dr Agus Dwi Susanto, Sp.P (K)  mengatakan situasi zona merah COVID-19 di Pulau Jawa dan Provinsi DKI Jakarta telah mengakibatkan antrean pasien di berbagai rumah sakit swasta maupun milik pemerintah.

"Saat ini ada beban pelayanan tinggi akibat COVID-19. Data di berbagai negara belum ada satu pun penanganan pandemi bertumpu pada fasilitas pelayanan kesehatan. Harus ada keseimbangan penanganan melalui upaya menurunkan angka kasus di populasi," katanya.

Guru Besar Paru Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia (FKUI) Prof Tjandra Yoga Aditama mengatakan diperlukan penambahan kapasitas rumah sakit, dengan sejumlah pertimbangan.

"Hal penting yang perlu dapat perhatian, yaitu harus diikuti penambahan petugas, jangan sampai alat seperti oksigen tidak tersedia. Pelayananan kesehatan primer juga terus ditingkatkan perannya dalam penanganan pasien ini," katanya

Situasi itu juga memerlukan keseriusan berbagai otoritas terkait untuk mengendalikan penyebaran COVID-19 di tataran aktivitas masyarakat sehingga terjadi keseimbangan pada pelayanan di rumah sakit.

Diharapkan situasi tempat tidur rumah sakit yang saat ini penuh, antrean pasien di IGD membludak pasiennya bahkan pasien yang tidak dapat tertolong sampai meninggal dunia, tidak lagi terulang di kemudian hari, demikian Tjandra Yoga Aditama.

Baca juga: PERKI harap Menkes baru prioritaskan pelayanan penyakit jantung

Baca juga: Bima Arya: Kasus COVID-19 di Kota Bogor sangat mengkhawatirkan

Baca juga: Perki: Komitmen Individu perlu untuk mencegah penyakit jantung

Baca juga: Tingkat keterisian RS untuk pasien COVID-19 di Solo meningkat

Pewarta: Andi Firdaus
Editor: Andi Jauhary
COPYRIGHT © ANTARA 2021

BOR di bawah 5%, kasus COVID- 19 di Riau terkendali

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar