Konsorsium Korsel akan produksi vaksin Sputnik Light Rusia

Konsorsium Korsel akan produksi vaksin Sputnik Light Rusia

Seorang mahasiswa Russian University of Transport menerima dosis vaksin Sputnik V (Gam-COVID-Vac), untuk melawan penyakit virus corona (COVID-19), di klinik universitas di Moskow, Rusia, Jumat (25/6/2021). REUTERS/Tatyana Makeyeva/hp/cfo

Seoul (ANTARA) - Perusahaan farmasi Huons Global Co Ltd pada Senin mengatakan bahwa konsorsium milik perusahaan Korea Selatan itu berencana untuk memulai produksi vaksin Sputnik Light COVID-19 dosis tunggal mulai awal September.

Rencana tersebut mengikuti permintaan Dana Investasi Langsung Rusia (RDIF) yang memasarkan vaksin Sputnik.

Produksi vaksin Sputnik Light akan berlangsung bersama dengan vaksin Sputnik V, yang juga dimaksudkan oleh konsorsium untuk dijadikan dana kekayaan negara, kata Huons.

Perusahaan itu pada April mengatakan akan memproduksi 100 juta dosis vaksin COVID-19 Sputnik V setiap bulan untuk ekspor saat Moskow berusaha meningkatkan produksi secara global untuk memenuhi permintaan yang meningkat.

Huons mengatakan konsorsiumnya akan mulai memproduksi sejumlah sampel vaksin Sputnik V dan Light pada Agustus dan akan merespons secara fleksibel untuk memenuhi permintaan dari RDIF.

Huons mengatakan sedang meningkatkan kapasitas produksi dan bermaksud untuk menghasilkan 30 juta dosis vaksin pada akhir tahun ini.

RDIF memiliki kesepakatan produksi terpisah dengan perusahaan bioteknologi Korea Selatan GL Rapha untuk membuat lebih dari 150 juta dosis vaksin per tahun.

Korea Selatan sejauh ini telah menyetujui empat vaksin COVID-19, yakni vaksin buatan AstraZeneca, Pfizer, Johnson & Johnson, dan Moderna, tetapi belum mulai meninjau vaksin Sputnik V atau Sputnik Light untuk persetujuan penggunaan.

Sumber: Reuters

Baca juga: Warga Korsel tak perlu pakai masker jika telah divaksin COVID-19

Baca juga: Korsel campur vaksin AstraZeneca dan Pfizer untuk 760.000 penduduk

Baca juga: Laboratorium Argentina produksi setengah juta dosis vaksin Sputnik V

 

10 juta bahan baku vaksin Sinovac tiba di Indonesia

Penerjemah: Yuni Arisandy Sinaga
Editor: Tia Mutiasari
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar