Bupati Mamra ditetapkan sebagai tersangka dana COVID-19 Rp3,1 miliar

Bupati Mamra ditetapkan sebagai tersangka dana COVID-19 Rp3,1 miliar

Kapolda Papua Irjen Pol. Mathius Fakhiri. ANTARA/Evarukdijati.

Walaupun sudah berstatus tersangka, polisi belum melakukan penangkapan dan penahanan karena masih menunggu persetujuan dari Mendagri.
Jayapura (ANTARA) - Bupati Mamberamo Raya DD ditetapkan sebagai tersangka kasus dana COVID-19 pada tahun anggaran 2020 sebesar Rp3.153.100.000,00.

"Memang benar yang bersangkutan sudah ditetapkan sebagai tersangka sejak Senin (28/6)," kata Kapolda Papua Irjen Pol. Mathius Fakhiri menjawab pertanyaan ANTARA di Jayapura, Selasa.

Ia menjelaskan bahwa penetapan tersangka setelah penyidik melakukan dua kali gelar perkara di Bareskrim Mabes Polri, Jakarta.

Walaupun sudah berstatus tersangka, pihaknya belum melakukan penangkapan dan penahanan karena masih menunggu persetujuan dari Mendagri.

Bila sudah ada izin dari Mendagri, kata Irjen Pol. Fakhiri, tersangka akan langsung ditangkap dan ditahan.

Sebelumnya, penyidik sudah menahan Kepala Badan Keuangan dan Aset Daerah Kabupaten Mamberamo Raya SR.

Direktur Reskrimsus Polda Papua Kombes Pol. Ricko Taruna mengatakan bahwa tersangka kasus dugaan korupsi dana COVID-19 di Mamberamo Raya kemungkinan akan bertambah selain Bupati Mamra DD.

"Sabar dahulu, ya, karena penyidik masih melakukan penyidikan guna mengungkap siapa saja yang tersangkut kasus tersebut," kata Ricko Taruna.

Disebutkan bahwa dari hasil pemeriksaan terungkap bahwa dana COVID-19 diduga ada yang digunakan untuk biayai pilkada.

Pemerintah Kabupaten Mamberamo Raya mengalokasikan dana Rp7.257.600.000,00 untuk penanganan COVID-19.

Baca juga: Polisi usut dugaan korupsi beras bansos Bekasi

Baca juga: KSP: Pernyataan korupsi bansos Rp100 T spekulatif dan kontroversial


Pewarta: Evarukdijati
Editor: D.Dj. Kliwantoro
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Tersangka korupsi dana COVID-19, mantan Bupati Mamberamo Raya ditahan

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar