Gubernur Jatim harapkan penumpang hilang KMP Yunicee segera ditemukan

Gubernur Jatim harapkan penumpang hilang KMP Yunicee segera ditemukan

Foto Ilustrasi - Kepala KSOP Kelas III Tanjung Wangi, Banyuwangi, Benyamin Ginting menunjukkan baju pelampung milik KMP Yunicee yang ditemukan di Selat Bali. Rabu (30/6/2021). (ANTARA/Novi Husdinariyanto)

Semoga segera ditemukan dan kejadian serupa tidak terulang kembali
Surabaya (ANTARA) - Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa berharap korban tenggelamnya KMP Yunicee di Selat Bali yang hilang segera ditemukan oleh tim penyelamat.

“Semoga segera ditemukan dan kejadian serupa tidak terulang kembali,” ujarnya ketika dihubungi melalui pesan singkat WhatsApp dari Surabaya, Kamis siang.

Orang nomor satu di Pemprov Jatim tersebut saat ini sedang menjalani isolasi mandiri setelah kembali terkonfirmasi positif COVID-19.

Baca juga: Polri kirim helikopter untuk bantu cari korban kecelakaan KMP Yunicee

Gubernur perempuan pertama di Jatim itu melakukan tes usap pada Kamis (24/6) malam, dan hasilnya diketahui pada Jumat (25/6) pagi.

Kendati masih melakukan isolasi mandiri, namun Gubernur Khofifah mengaku selalu memantau perkembangan proses evakuasi seluruh penumpang.

Baca juga: KNKT lakukan investigasi tenggelamnya KMP Yunicee

“Apalagi berdasarkan data manifest, sebanyak 23 orang penumpang adalah warga yang beralamat di Banyuwangi,” ucap Ketua Umum PP Muslimat NU tersebut.

Gubernur Khofifah juga menyampaikan duka mendalam akibat peristiwa itu dan mendoakan seluruh korban meninggal dunia diterima di sisi Allah SWT, serta keluarga yang ditinggalkan diberi ketabahan.

Baca juga: Tim SAR temukan 20 baju pelampung KMP Yunicee

Sebelumnya, KMP Yunicee milik PT. Surya Timur Line di Selatan Perairan Pelabuhan Gilimanuk pada Selasa (29/6) pukul 19.12 Wita.

KMP Yunicee berangkat dari Pelabuhan Ketapang menuju Pelabuhan Gilimanuk pada pukul 18.29 Wita dan dilaporkan terbawa arus ke arah Selatan Pelabuhan Gilimanuk, kemudian posisi kapal miring dan tenggelam.

Baca juga: Dua KRI TNI AL temukan satu "life craft" milik KMP Yunicee

Data dari Direktorat Jenderal Perhubungan Darat Kementerian Perhubungan, kapal penumpang yang berukuran panjang 56,5 meter dan lebar 8,6 meter tersebut mengangkut muatan yakni sepeda motor 3 unit, kendaraan pribadi 2 unit, truk sedang 18 unit, mobil pick up 17 unit, dengan jumlah penumpang 41 orang dan Anak Buah Kapal (ABK) 16 orang.

Dari data yang diperoleh, korban meninggal dunia sebanyak 7 orang, lalu korban ditemukan selamat sebanyak 39 orang, dan masih terdapat 11 orang dalam pencarian.

Baca juga: Dua korban KMP Yunicee akan dimakamkan di Karangasem-Bali

 

Pewarta: Fiqih Arfani
Editor: Agus Salim
COPYRIGHT © ANTARA 2021

TNI AL imbau nelayan segera laporkan temuan terkait KMP Yunicee

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar