Pemkab Bangka sediakan klinik bagi pecandu rokok

Pemkab Bangka sediakan klinik bagi pecandu rokok

Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Bangka, Then Suyanti. (ANTARA/kasmono)

Sungailiat,Bangka (ANTARA) - Pemerintah Kabupaten Bangka Provinsi Kepulauan Bangka Belitung menyediakan klinik bagi pecandu yang ingin berhenti merokok di masing-masing pusat kesehatan masyarakat yang tersebar di seluruh wilayah kecamatan.

Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Bangka, Then Suyanti di Sungailiat, Jumat, mengatakan klinik pengobatan bagi pencandu rokok sebagai upaya pemerintah daerah meningkatkan kesehatan masyarakat.

"Bagi pencandu rokok yang ingin berhenti dan mengalami kesulitan dapat berkonsultasi ke klinik yang sudah disediakan," katanya.

Dia mengakui, sebagian masyarakat di daerahnya cukup tinggi ketergantungan atau kecanduan rokok atau hampir 30 persen dari total penduduk di Kabupaten Bangka sebanyak lebih 100 ribu jiwa.

Baca juga: Kejari Bangka musnahkan 74.400 bungkus rokok ilegal

Baca juga: Pabrik rokok di Keresidenan Pati makin bertambah


"Dominasi perokok aktif pada kelompok masyarakat menengah ke bawah bahkan diketahui ada sejumlah anak di bawah umur yang sudah mulai merokok," katanya.

Menurutnya, menghentikan bagi pencandu rokok cukup sulit karena tergantung dari kesadaran perokok untuk berhenti, meskipun tim kesehatan rutin melakukan pengawasan.

Then Suyanti berharap, dengan diberlakukan peraturan daerah yang mengatur kawasan tanpa rokok dapat mengurangi pencemaran udara dari asap rokok yang dapat mengganggu kesehatan orang lain.

"Asap rokok tidak hanya mengganggu kesehatan bagi perokok, namun orang lain juga dapat terganggu hal serupa," ujarnya.

Dia menyarankan orang tua berperan aktif mengawasi anak-anak usia di bawah umur untuk mencegah menjadi pecandu rokok yang berdampak buruk pada kesehatan anak.*

Baca juga: BKKBN: Lebih baik beli makanan bergizi untuk anak ketimbang rokok

Baca juga: Bahas stunting, Kepala BKKBN sayangkan BLT yang dibelikan rokok

Pewarta: Kasmono
Editor: Erafzon Saptiyulda AS
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar