13,92 juta jiwa telah menerima vaksin dosis lengkap

13,92 juta jiwa telah menerima vaksin dosis lengkap

Vaksinator menyuntikkan vaksin COVID-19 kepada anak saat pelaksanaan program Serbuan Vaksinasi COVID-19 di Denpasar, Bali, Sabtu (3/7/2021). Program vaksinasi secara massal yang diselenggarakan Kodam IX/Udayana dalam rangkaian Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Darurat tersebut bertujuan untuk mempercepat capaian program vaksinasi di Bali sebagai upaya menekan angka penyebaran kasus pandemi COVID-19. ANTARA FOTO/Fikri Yusuf/hp/pri.

Jakarta (ANTARA) - Satuan Tugas Penanganan COVID-19 melaporkan sebanyak 13.922.732 jiwa telah menerima vaksin COVID-19 dosis lengkap dalam upaya membentuk kekebalan kelompok untuk mengatasi pandemi COVID-19.

Dari angka tersebut terdapat penambahan sebanyak 152.625 jiwa pada Sabtu. Sementara untuk dosis pertama terdapat penambahan sebanyak 681.419 jiwa. Dengan demikian, akumulasi penerima dosis pertama mencapai 31.573.240 jiwa.

Hingga kini pemerintah terus berupaya melakukan percepatan vaksinasi COVID-19 agar kekebalan kelompok segera dapat terbangun dan pandemi segera berakhir.

Pemerintah menargetkan 40.349.049 orang di Indonesia mendapat vaksin COVID-19 melalui program vaksinasi massal guna tercipta kekebalan dari infeksi SARS-CoV-2.

Baca juga: Vaksinasi remaja dilaksanakan di sekolah

Baca juga: Kerumunan vaksinasi massal di Bandalampung ditertibkan Satgas COVID-19


Sebelumnya, Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) memberikan izin penggunaan darurat (Emergency Use Authorization/EUA) untuk vaksin COVID-19 buatan Moderna, Inc. di Indonesia.

Penerbitan EUA untuk vaksin Moderna dilakukan dengan mempertimbangkan hasil kajian dari Tim Ahli Komite Nasional Penilai Vaksin COVID-19 dan Komite Penasihat Ahli Imunisasi Nasional (Indonesian Technical Advisory Group on Immunization (ITAGI).

"Tugas BPOM mendukung pemerintah memberikan jaminan dan evaluasi bahwa vaksin yang dapat masuk di Indonesia memenuhi aspek kualitas, mutu keamanan, dan efikasi," kata Kepala BPOM Penny K Lukito.

Penny mengatakan EUA untuk vaksin Moderna merupakan izin penggunaan darurat vaksin COVID-19 kelima yang diterbitkan oleh BPOM.

BPOM sebelumnya mengeluarkan izin penggunaan darurat untuk CoronaVac dari Sinovac Life Sciences China, vaksin COVID-19 dari Sinovac yang diproduksi PT Bio Farma, vaksin buatan AstraZeneca dari Covax Facility, dan vaksin Sinopharm yang didapat dari Beijing Bio-Institute of Biological Products.*

Baca juga: Panglima TNI serukan warga untuk ikuti vaksin COVID-19

Baca juga: Ketua Satgas apresiasi peran nakes yang bantu vaksinasi di GBK

Pewarta: Asep Firmansyah
Editor: Erafzon Saptiyulda AS
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Satgas laporkan 719 kasus baru COVID-19

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar