Kulon Progo tutup sementara seluruh objek wisata

Kulon Progo tutup sementara seluruh objek wisata

Satgas Gabungan PPKM Darurat Kulon Progo patroli penutupan objek wisata dan tempat strategis lainnya. ANTARA/HO-Humas Polres Kulon Progo.

Penutupan itu dilakukan sebagai tindak lanjut dari Instruksi Bupati Nomor 17/INSTR/2021 terkait pelaksanaan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM)  Darurat ...
Kulon Progo (ANTARA) - Dinas Pariwisata Kabupaten Kulon Progo, Daerah Istimewa Yogyakarta, secara resmi menutup sementara seluruh objek wisata yang dikelola pemerintah kabupaten dan pelaku wisata.

Penutupan itu dilakukan sebagai tindak lanjut dari Instruksi Bupati Nomor 17/INSTR/2021 terkait pelaksanaan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM)  Darurat untuk menekan penyebaran COVID-19, kata Kepala Dinas Pariwisata Kulon Progo Joko Mursito di Kulon Progo, Sabtu.

Penutupan sementara seluruh objek wisata berlaku dari Sabtu (3/7) hingga Selasa (20/7) atau selama diberlakukan PPKM Darurat.

Baca juga: Pemkot Batu pastikan seluruh tempat wisata ditutup selama PPKM Darurat

Ia mengatakan berdasarkan rapat koordinasi Forum Komunikasi Pimpinan Daerah (Forkompimda) Kulon Progo, kabupaten ini masuk zona oranye, namun sesuai instruksi gubernur yang ditindaklanjuti instruksi bupati dalam satu klausulnya menutup sementara objek wisata.

"Sebelum ada instruksi bupati, kami sudah mengusulkan kepada Pemkab Kulon Progo supaya seluruh objek wisata ditutup. Pembukaan objek wisata sangat riskan menjadi tempat penyebaran COVID-19 dalam kondisi seperti saat ini, sehingga ketika instruksi bupati memutuskan menutup sementara objek wisata, kami sangat mendukung," kata Joko Mursito.

Ia mengatakan objek wisata yang dikelola pemkab, yakni Pantai Trisik, Pantai Glagah, Pantai Congot, Waduk Sermo, Gua Kiskendo, Puncak Surolyo, dan Kebuh Teh Nglinggo dan Tritis. Kemudian, objek wisata yang dikelola oleh masyarakat mulai dari Pasir Mendit, Pasir Kadilangu, Pule Payung, Kalibiru, hingga seluruh desa wisata yang dikelola masyarakat di Kecamatan Girimulyo, Samigaluh, dan Kalibawang ditutup sementara.

"Kami sudah menyosialisasikan rencana penutupan objek wisata ini, sehingga pelaku wisata atau penggiat wisata sudah tidak terkejut dengan kebijakan yang diambil Pemkab Kulon Progo. Mereka memahami kondisi saat ini dengan perkembangan kasus COVID-19 yang tinggi," katanya.

Baca juga: Gunung Kidul tertibkan tujuh bus rombongan wisatawan

Koordinator TPR Pantai Glagah Agus Subiyanto mengatakan jajarannya bersama pengelola objek wisata di Pantai Glagah hanya bisa pasrah dengan keputusan yang diambil oleh Pemkab Kulon Progo.

"Kami mengikuti apa yang menjadi kebijakan Pemkab Kulon Progo. Tentunya semua sudah dipertimbangkan baik-baik oleh pemerintah meskipun kami juga menjerit karena ekonomi terganggu," kata Agus.

Pewarta: Sutarmi
Editor: Nusarina Yuliastuti
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Presiden resmikan Yogyakarta International Airport

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar