China tangguhkan aplikasi Didi karena pelanggaran data

China tangguhkan aplikasi Didi karena pelanggaran data

Arsip foto - Ilustrasi - Peta navigasi pada aplikasi raksasa ride-hailing China Didi terlihat pada ponsel di depan logo aplikasi yang ditampilkan dalam gambar ilustrasi yang diambil 1 Juli 2021. ANTARA/REUTERS/Florence Lo/Illustration.

Jakarta (ANTARA) - Regulator China mengatakan bahwa mereka telah memerintahkan toko aplikasi smartphone untuk berhenti menawarkan aplikasi Didi Global Inc, setelah menemukan bahwa aplikasi transportasi daring (ride-hailing) itu telah mengumpulkan data pribadi pengguna secara ilegal.

Dikutip dari Reuters, Senin, Cyberspace Administration of China (CAC) mengatakan telah memberi tahu Didi untuk membuat perubahan untuk mematuhi aturan perlindungan data China, empat hari setelah Didi mulai berdagang di New York Stock Exchange, setelah mengumpulkan 4,4 miliar dolar AS dalam penawaran umum perdana.

CAC tidak merinci sifat pelanggaran Didi dalam sebuah pernyataan di umpan media sosialnya.

Didi menanggapi dengan mengatakan telah berhenti mendaftarkan pengguna baru dan akan menghapus aplikasinya dari toko aplikasi. Dikatakan pula perusahaan akan membuat perubahan untuk mematuhi aturan dan melindungi hak pengguna.

Baca juga: Apple beri akses untuk lihat data yang dikumpulkan

China telah menekan raksasa teknologi dalam negerinya atas masalah antimonopoli dan keamanan data.

Direktur Redex Research Kirk Boodry, di sisi lain, mengatakan langkah CAC tampak "agresif".

"(Ini) menunjukkan prosesnya bisa memakan waktu cukup lama, tetapi mereka memiliki basis terpasang yang besar sehingga dampak jangka pendek kemungkinan akan diredam untuk saat ini," katanya.

Penyelidikan

Didi masih berfungsi di China untuk orang-orang yang sudah mengunduhnya. Aplikasi transportasi daring itu menawarkan setidaknya lebih dari 20 juta perjalanan di China setiap hari.

CAC pada hari Jumat (2/7) mengumumkan penyelidikan terhadap Didi untuk melindungi "keamanan nasional dan kepentingan publik", mendorong penurunan 5,3 persen dalam harga sahamnya menjadi 15,53 dolar AS.

Didi, yang menawarkan layanan di China dan lebih dari 15 pasar lainnya, mengumpulkan sejumlah besar data mobilitas real-time setiap hari. Ini menggunakan beberapa data untuk teknologi mengemudi otonom dan analisis lalu lintas.

"Kami mengikuti prosedur ketat dalam mengumpulkan, mentransmisikan, menyimpan, dan menggunakan data pengguna sesuai dengan kebijakan keamanan dan privasi data kami," kata perusahaan.

Sebuah pemberitahuan pada aplikasi Didi menunjukkan telah memperbarui informasi pengguna dan kebijakan privasi data pada 29 Juni, sehari sebelum debut perdagangannya. Dalam sebuah pernyataan kepada Reuters, Didi menggambarkan langkah itu sebagai "pembaruan reguler" setelah menambahkan dua layanan baru pada aplikasi di bawah bisnis sopirnya.

Didirikan oleh Will Cheng pada tahun 2012, perusahaan tersebut sebelumnya telah tunduk pada pemeriksaan peraturan di China atas keselamatan dan lisensi operasinya.

Baca juga: Google otomatis hapus data setelah 18 bulan

Baca juga: Pemahaman tentang privasi, tantangan perlindungan data di Indonesia

Baca juga: Zuckerberg rombak Facebook besar-besaran demi keamanan data

Penerjemah: Arnidhya Nur Zhafira
Editor: Maria Rosari Dwi Putri
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Cabup Bangka Tengah meninggal akibat COVID-19

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar