Minyak mempercepat kenaikan ketika OPEC+ batalkan pembicaraan produksi

Minyak mempercepat kenaikan ketika OPEC+ batalkan pembicaraan produksi

Arsip Foto - Sebuah tangki minyak terlihat di dalam Perusahaan Minyak dan Gas Pelabuhan Ras Lanuf di Ras Lanuf, Libya, Selasa (10/7/2018). ANTARA/REUTERS/Esam Omran Al-Fetori/am.

Fakta bahwa pertemuan ditunda hari ini dan dibutuhkan waktu untuk mengumumkannya menunjukkan bahwa ada beberapa negosiasi di sela-sela itu.
London (ANTARA) - Harga minyak naik pada perdagangan Senin (Selasa pagi WIB), terangkat lebih tinggi setelah negara-negara OPEC+ membatalkan pembicaraan tentang tingkat produksi, yang berarti tidak ada kesepakatan untuk meningkatkan produksi yang telah disepakati.

Minyak mentah Brent untuk pengiriman September, menguat 94 sen atau 1,2 persen menjadi 77,11 dolar AS per barel pada pukul 16.52 GMT, diperdagangkan di sekitar tertinggi 2,5 tahun. Minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) untuk pengiriman Agustus bertambah 1,11 dolar AS atau 1,5 persen, menjadi 76,27 dolar AS per barel.

Para menteri OPEC+ mengabaikan pembicaraan dan tidak menetapkan tanggal baru untuk melanjutkannya, setelah perselisihan pekan lalu ketika Uni Emirat Arab menolak perpanjangan delapan bulan yang diusulkan untuk pembatasan produksi.

Baca juga: Harga minyak ditutup bervariasi, investor dengan fokus pertemuan OPEC+

Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak dan sekutunya, sebuah kelompok yang dikenal sebagai OPEC+, menyepakati rekor pengurangan produksi pada tahun 2020 untuk mengatasi jatuhnya harga yang disebabkan oleh COVID 19.

Para produsen secara bertahap melonggarkan pembatasan produksi, tetapi rencana pada Jumat (2/7/2021) untuk meningkatkan produksi sekitar 2 juta barel per hari (bph) dari Agustus hingga Desember 2021 dan untuk memperpanjang pakta tentang serangkaian perubahan produksi bertahap hingga akhir 2022 diblokir oleh UEA.

Prospek OPEC+ tidak menambahkan barel ekstra ke pasar bulan depan mendorong harga, tetapi juga menambah volatilitas, kata analis pasar minyak Rystad Energy Louise Dickson, mencatat bahwa harga sempat berubah negatif.

"Fakta bahwa pertemuan ditunda hari ini dan dibutuhkan waktu untuk mengumumkannya menunjukkan bahwa ada beberapa negosiasi di sela-sela itu," katanya.

Baca juga: OPEC+ akan putuskan kebijakan produksi Agustus, durasi pakta pasokan

ING Economics mengatakan kegagalan OPEC+ untuk mencapai kesepakatan dapat memberikan beberapa kenaikan singkat untuk harga minyak tetapi mengatakan "itu juga bisa menandakan awal dari akhir untuk kesepakatan yang lebih luas, dan risiko bahwa anggota mulai meningkatkan produksi."

Perdagangan tipis karena hari libur Amerika Serikat untuk memperingati Hari Kemerdekaan menambah volatilitas, dan harga bisa bergerak sideways dalam waktu dekat karena "kelelahan pembeli" setelah tren bullish yang panjang, kata analis senior RBN Energy, Martin King.

Pangeran Abdulaziz bin Salman, menteri energi Arab Saudi, pengekspor minyak terbesar di OPEC, pada Minggu (4/7/2021) menyerukan "kompromi dan rasionalitas" untuk mengamankan kesepakatan.

Kebuntuan itu bertepatan dengan ketidakpastian tentang jalannya pandemi dan kekhawatiran tentang penyebaran varian Delta dari virus corona.

Tetapi data ekonomi Eropa yang positif menawarkan beberapa dukungan. Bisnis zona euro memperluas aktivitas pada tingkat tercepat dalam 15 tahun pada Juni karena pelonggaran pembatasan virus corona menghidupkan kembali industri jasa, sebuah survei menunjukkan pada Senin (5/7/2021).

Di Amerika Serikat, perusahaan-perusahaan energi meningkatkan rig minyak dan gas alam untuk minggu ketiga dari empat pekan terakhir.

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Nusarina Yuliastuti
COPYRIGHT © ANTARA 2021

KPBB menilai harga BBM terlalu mahal

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar