Sumbar berpeluang tingkatkan ekspor ke Afrika

Sumbar berpeluang tingkatkan ekspor ke Afrika

Gubernur Sumbar Mahyeldi ikuti zoom meeting potensi ekspor ke Afrika. ANTARA/Dokumen Adpim Sumbar.

Saat ini produk kita sudah cukup banyak ke Afrika. Namun kita terus berupaya agar jumlahnya bisa terus meningkat karena potensinya ada.
Padang (ANTARA) - Sumatera Barat berpeluang meningkatkan ekspor ke negara-negara Benua Afrika karena dinilai memiliki kualitas yang bisa bersaing dan "kedekatan selera".

"Saat ini produk kita sudah cukup banyak ke Afrika. Namun kita terus berupaya agar jumlahnya bisa terus meningkat karena potensinya ada," kata Gubernur Sumbar, Mahyeldi saat mengikuti zoom meeting "Potensi Ekspor ke Afrika dan negara lainnya" di Padang, Kamis.

Produk asal Sumbar yang diekspor itu di antaranya cassiavera ke Aljazair, cengkih ke Nigeria, tepung kelapa ke Maroko, CPO ke Tanzania dan Kenya dan beberapa produk lain.

Baca juga: Jatim lirik potensi pasar produk halal negara-negara Asia-Afrika

Ke depan, Pemprov Sumbar berupaya untuk terus meningkatkan jenis produk dan jumlah yang akan diekspor diantaranya dengan pendekatan "sister city".

Gubernur mengatakan beberapa kota di Sumbar sudah memiliki hubungan baik dengan daerah di Afrika dan Timur Tengah seperti di Maroko.

Pendekatan tersebut dinilai bisa memberikan ruang untuk saling memahami keunggulan produk dan kebutuhan masing-masing daerah. Hal itu akan membuka kemungkinan perdagangan.

Sumbar juga memiliki Pelabuhan Teluk Bayur yang bisa dimanfaatkan menjadi gerbang Indonesia bagian Barat untuk ekspor.

Sementara itu Kuasa Usaha ad interim Kareem International, Yusra Khan mengatakan sebagai warga Minangkabau ia juga berharap bisa memberikan sumbangsih untuk kemajuan daerah dengan membantu perdagangan ekspor produk Sumbar ke negara-negara Afrika.

Baca juga: Menteri KKP dorong perikanan Sumbar berorientasi ekspor

Ia mengatakan dalam beberapa hal, Indonesia termasuk Sumbar memiliki kedekatan yang lebih baik dibandingkan Afrika dengan Eropa. Misalnya dari segi kuliner.

Menurutnya ada kedekatan rasa kuliner antara randang dari Sumbar dengan kuliner di Afrika bagian timur.

Kedekatan itu adalah potensi yang bisa dimanfaatkan untuk menjalin dan meningkatkan perdagangan antara dua daerah.

Ia mengatakan Afrika adalah daerah yang sedang tumbuh. Ke depan perekonomiannya akan semakin baik karena itu sejak awal Sumbar harus bisa memanfaatkan hal itu.

CEO Kareem International, Isnandar mengatakan berdasarkan pengamatannya beberapa tahun berkiprah dalam perdagangan internasional, rendahnya tingkat ekspor Indonesia bukan karena tidak memiliki produk tetapi tidak memiliki pedagang di luar negeri.

Hal itu yang mendorongnya mendirikan perusahaan khusus untuk ekspor ke Afrika. "Kami berharap bisa membantu daerah termasuk Sumbar untuk mengekspor produk ke Afrika," katanya.

Pewarta: Miko Elfisha
Editor: Nusarina Yuliastuti
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Indonesia ekspor kereta ke Bangladesh dan Filipina

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar