Masih ada sejumlah pabrik di Sukabumi langgar PPKM darurat

Masih ada sejumlah pabrik di Sukabumi langgar PPKM darurat

Forkopimda Kabupaten Sukabumi, Jawa Barat, saat sidak penerapan PPKM darurat di salah satu pabrik di Kabupaten Sukabumi pada Kamis, (8/7). ANTARA/Aditya Rohman

... masih ada pabrik yang tidak menerapkan aturan PPKM darurat...
Sukabumi, Jabar (ANTARA) - Inspeksi mendadak Forkopimda Kabupaten Sukabumi, Jawa Barat, Kamis, menemukan bahwa masih ada sejumlah pabrik di sana yang melanggar aturan pemberlakuan pembatasan kegiatan masyarakat (PPKM) darurat.

"Kami bersama perwakilan Pemkab Sukabumi, Kodim 0622/Kabupaten Sukabumi, dan DPRD Kabupaten Sukabumi sidak ke beberapa pabrik dan ternyata masih ada pabrik yang tidak menerapkan aturan PPKM darurat," kata Kepala Polres Sukabumi, AKBP Lukman Syarif, di Sukabumi, Kamis.

Setiap pabrik yang menjadi sasaran sidak langsung diperiksa bagaimana penerapan protokol kesehatan, jam operasionalnya, perlindungan terhadap karyawan dan pembatasan aktivitas lainnya sesuai peraturan dalam PPKM darurat itu.

Baca juga: Langgar PPKM Darurat tiga perusahaan di Majalengka didenda Rp15 juta

Pabrik-pabrik yang melanggar pasti diberikan sanksi, maka tim yustisi yang ikut dalam sidak ini akan mendata pelanggar yang nantinya wajib menjalani sidang di Pengandilan Negeri Cibadak, Kabupaten Sukabumi, sesuai jadwal yang ditentukan.

Sementara, di lokasi yang sama Ketua DPRD Kabupaten Sukabumi, Yudha Sukmagara, menyayangkan masih ada pabrik yang mengabaikan dengan tidak menerapkan aturan protokol kesehatan, di antaranya di PT Yongjin.

Baca juga: Wagub DKI: cabut izin usaha jika kembali langgar PPKM Darurat

Mereka terkejut ternyata di pabrik yang memiliki 5.000 karyawan sangat minim penerapan protokol kesehatan, seakan pihak perusahaan abai dalam melindungi keselamatan kesehatan setiap karyawannya.

Karyawan diketahui masih berdesakan saat masuk dan keluar pabrik, alat pendukung kesehatan --di antaranya fasilitas cuci tangan-- jumlahnya minim, belum lagi tempat istirahat karyawan yang jauh dari standar protokol kesehatan.

Baca juga: Polisi segel dua perusahaan pelanggar PPKM darurat di Semarang

"Di pabrik ini protokol kesehatannya belum diberlakukan secara maksimal, padahal aturannya dan sanksinya sudah jelas bahkan ada beberapa poin lainnya yang menjadi temuan kami," katanya.

Ia mengatakan seluruh pabrik di Kabupaten Sukabumi wajib menerapkan protokol kesehatan maksimal, karena seperti diketahui sudah ratusan karyawan yang tertular Covid-19 dan satu diantaranya meninggal dunia.
 

Pewarta: Aditia Aulia Rohman
Editor: Ade P Marboen
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar