Sistem kesehatan Tunisia ambruk akibat COVID

Sistem kesehatan Tunisia ambruk akibat COVID

Abdelhak Etlili, wasit bola tangan berusia 19 tahun, mengeluarkan kartu biru untuk para perempuan yang berkumpul di luar toko dan melanggar peraturan "social distancing", di tengah kekhawatiran akan penyebaran penyakit virus corona (COVID-19), di kota pinggir pantai Nabeul, Tunisia, Kamis (23/4/2020). ANTARA FOTO/REUTERS/Zoubeir Souissi/wsj/cfo

Tunis (ANTARA) - Sistem layanan kesehatan Tunisia ambruk akibat COVID-19, saat unit-unit ICU penuh dan para dokter kewalahan oleh kasus dan kematian yang cepat, demikian dinyatakan Kementerian Kesehatan, Kamis (8/7).

Tunisia pada Rabu (7/7) mencatat hampir 10.000 kasus dan 134 kematian baru, rekor harian sejak awal pandemi, sejalan dengan berkembangnya kekhawatiran bahwa negara itu tidak akan sanggup mengendalikan pandemi.

"Kami dalam situasi bencana ... sistem kesehatan ambruk, kami hanya bisa menemukan satu tempat tidur di rumah-rumah sakit dengan kesulitan yang luar biasa," kata juru bicara kementerian Nisaf Ben Alaya.

"Kami sedang berjuang untuk menyediakan oksigen ... dokter merasakan kelelahan yang belum pernah terjadi sebelumnya," katanya, menambahkan bahwa "kapal sedang tenggelam". Alaya juga meminta seluruh rakyat Tunisia agar bersatu dalam upaya memerangi pandemi.

Setelah berhasil mencegah COVID-19 pada gelombang pertama tahun lalu, Tunisia menghadapi lonjakan kasus. Otoritas memberlakukan penguncian di sejumlah kota sejak pekan lalu, namun pemerintah menolak pemberlakuan penguncian total karena krisis ekonomi.

Jumlah kasus COVID-19 di Tunisia meningkat menjadi sekitar 465.000 kasus dan lebih dari 15.700 kematian.

Sumber: Reuters

Baca juga: Tunisia beri lampu hijau vaksin COVID Johnson & Johnson

Baca juga: Protes meletus di Tunisia, marah atas situasi ekonomi sulit


 

Tunisia sukses luncurkan satelit buatan dalam negeri pertama

Penerjemah: Asri Mayang Sari
Editor: Tia Mutiasari
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar