Satgas: Dua kali dosis vaksin cukup membentuk kekebalan individu

Satgas: Dua kali dosis vaksin cukup membentuk kekebalan individu

Tangkapan layar Juru Bicara Satgas Penanganan COVID-19 Wiku Adisasmito dalam konferensi pers dipantau via daring di Jakarta, Kamis (15/7/2021). (ANTARA/ Zubi Mahrofi)

Jakarta (ANTARA) - Juru Bicara Satgas Penanganan COVID-19 Wiku Adisasmito menyampaikan bahwa dua kali dosis vaksin sudah cukup bagi masyarakat umum untuk membentuk kekebalan individu.

"Studi ilmiah menunjukkan rata-rata antibodi pada populasi dapat bertahan dalam jangka waktu bulanan, bahkan tahunan, walaupun secara fakta adanya berbagai macam varian dapat mempengaruhi transmisibilitas maupun efektivitas vaksin yang telah diberikan," ujar Wiku dalam konferensi pers yang dipantau via daring di Jakarta, Kamis.

Pernyataan Wiku itu sekaligus menepis keraguan sebagian masyarakat soal keampuhan atau efikasi vaksin merek Sinovac dalam melawan COVID-19.

Wiku menyampaikan hasil penelitian Kohor terhadap 1,8 juta genome virus COVID-19 dari 183 negara di seluruh dunia, membuktikan bahwa pasien yang sudah mendapat suntikan vaksin dan kemudian terkonfirmasi positif COVID-19 memperlihatkan adanya penurunan peluang mutasi.

"Oleh karena itu vaksinasi berperan penting dalam meminimalisir munculnya varian baru," ucapnya.

Soal tenaga kesehatan yang bakal diberikan dosis ketiga vaksin COVID-19, ia mengatakan itu bertujuan untuk memperkuat imunitas para tenaga kesehatan yang bekerja di garda depan dalam menghadapi pandemi.

"Terlepas dari adanya penambahan kebijakan booster dosis ketiga untuk tenaga kesehatan, pemerintah akan tetap fokus pada akselerasi vaksinasi demi pencapaian kekebalan komunitas di akhir tahun 2021," katanya.

Sebelumnya, Guru Besar Fakultas Kedokteran Universitas Padjajaran (UNPAD) Prof Cissy Kartasamita mengemukakan vaksin COVID-19 dosis ketiga penting untuk melindungi tenaga kesehatan.

Baca juga: Pakar: Vaksin COVID-19 dosis ketiga penting untuk lindungi nakes

"Tampaknya banyak tenaga kesehatan yang sakit, sehingga perlu diberikan booster untuk meningkatkan kembali antibodi," katanya.

Baca juga: MPR: Segera keluarkan rekomendasi dosis ketiga bagi tenaga kesehatan

Menurutnya, untuk vaksin ketiga ini bisa menggunakan dua merek pilihan vaksin. Pertama, vaksin yang digunakan sama dengan dosis pertama dan kedua, yaitu merek Sinovac yang dapat meningkatkan antibodi sampai sepuluh kali lipat.

Baca juga: Perlukah dosis ketiga vaksin di Indonesia?

"Kedua, bila merek Moderna yang digunakan, selain meningkatkan antibodi, juga memiliki proteksi terhadap varian baru sangat baik," kata Cessy.

#ingatpesanibu
#sudahdivaksintetap3m
#vaksinmelindungikitasemua

Pewarta: Zubi Mahrofi
Editor: Masuki M. Astro
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Nakes di Palangka Raya terima vaksin dosis ketiga

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar