Norwegia sebut serangan siber ke parlemennya berasal dari China

Norwegia sebut serangan siber ke parlemennya berasal dari China

Ilustrasi - Kejahatan siber. (ANTARA/HO-Pixabay)

Oslo (ANTARA) - Pemerintah Norwegia mengatakan pada Senin bahwa serangan siber ke sistem surat elektronik parlemen mereka pada 10 Maret dilakukan dari China dan meminta pihak berwenang untuk mengambil langkah-langkah pencegahan terhadap aktivitas semacam itu.

"Ini merupakan insiden serius yang menyerang institusi demokratis terpenting kami," kata Menteri Luar Negeri Ine Eriksen Soereide dalam sebuah pernyataan.

Investigasi oleh badan intelijen negara itu telah mengungkap bahwa serangan tersebut berasal dari China dan sejumlah peretas di Norwegia, kata dia, seraya menambahkan bahwa Uni Eropa dan Microsoft juga telah mengonfirmasi kesimpulan itu.

Kedutaan Besar China di Norwegia belum memberikan komentar. Para pejabat China sebelumnya mengatakan bahwa negara mereka juga menjadi korban peretasan dan menentang segala bentuk serangan siber.

Serangan itu telah memanfaatkan celah keamanan pada piranti lunak Microsoft Exchange.

Secara terpisah, Amerika Serikat dan para sekutunya pada Senin menuduh Kementerian Keamanan Nasional China telah melakukan kampanye peretasan siber global, yang secara khusus dikaitkan dengan serangan terhadap Microsoft seperti terungkap sebelumnya pada tahun ini.

Menlu Norwegia mengatakan bahwa duta besar China untuk Norwegia telah dipanggil untuk membahas masalah itu secara langsung. Dia berharap China menyikapi persoalan itu dengan sangat serius.

"Otoritas China harus mencegah serangan semacam itu terjadi," kata Menlu.

Sumber: Reuters
Baca juga: Microsoft peringatkan peretas Rusia dan China targetkan pemilu AS
Baca juga: China kembali bantah terlibat serangan siber
Baca juga: FBI tuduh warga China retas database AS


Penerjemah: Anton Santoso
Editor: Atman Ahdiat
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Atasi sampah Jakarta dengan Norwegia & Denmark

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar