Wall Street berakhir naik, Indeks Dow Jones terangkat 286,01 poin

Wall Street berakhir naik, Indeks Dow Jones terangkat 286,01 poin

Ilustrasi - Pialang bekerja di lantai Bursa Efek New York (NYSE) di New York City, New York, AS. ANTARA/REUTERS/Andrew Kelly/am.

Ini pergerakan maju-mundur yang terjadi antara (laporan) laba besar dan pasar yang pulih serta kekhawatiran apakah ekonomi akan melambat karena varian Delta (COVID-19)
New York (ANTARA) - Wall Street berakhir lebih tinggi pada penutupan perdagangan Rabu (Kamis pagi WIB), membukukan kenaikan harian kedua berturut-turut karena laporan laba perusahaan yang kuat dan optimisme baru tentang pemulihan ekonomi AS terus memicu aksi beli.

Ketiga indeks utama saham AS menambah kenaikan sesi sebelumnya, menempatkan ketiganya tidak lebih dari satu persen dari penutupan tertinggi sepanjang masa.

Indeks Dow Jones Industrial Average terangkat 286,01 poin atau 0,83 persen, menjadi menetap di 34.798,00 poin. Indeks S&P 500 bertambah 35,63 poin atau 0,82 persen, menjadi ditutup pada 4.358,69 poin. Indeks Komposit Nasdaq melonjak 133,08 poin atau 0,92 persen, menjadi berakhir di 14.631,95 poin.

Delapan dari 11 sektor utama S&P 500 berakhir di zona hijau, dengan sektor energi melonjak 3,53 persen melampaui sektor-sektor lainnya, menyusul kenaikan harga minyak. Sementara itu, sektor utilitas tergelincir 1,1 persen, merupakan kelompok dengan kinerja terburuk.

Baca juga: Dolar jatuh dari tertinggi 3 bulan, terseret investor beralih ke saham

Saham-saham berkapitalisasi kecil yang sensitif secara ekonomi, semikonduktor dan keuangan berkinerja lebih baik daripada pasar yang lebih luas.

"Ini pergerakan maju-mundur yang terjadi antara (laporan) laba besar dan pasar yang pulih serta kekhawatiran apakah ekonomi akan melambat karena varian Delta (COVID-19)," kata Presiden Chase Investment Counsel, Peter Tuz, di Charlottesville, Virginia.

“Tetapi kami sedang melihat laporan laba kuat dengan panduan yang umumnya positif, dan perasaan bahwa (varian Delta) dapat dikelola.”

Rebound dalam sektor perjalanan membantu mendorong pendapatan United Airlines, meningkatkan harga sahamnya sebesar 3,8 persen.

Baca juga: Harga emas jatuh 8 dolar, tertekan menguatnya imbal hasil obligasi AS

Indeks S&P 1500 Airlines terangkat 3,3 persen, sedangkan indeks S&P 1500 Hotels, Restaurant and Leisure naik 2,9 persen.

"Awal minggu ini saham-saham itu menderita karena kekhawatiran baru bahwa perjalanan akan melambat dan semua industri terkait akan menderita, tetapi ketakutan itu telah hilang," tambah Tuz. “Permintaan berlanjut seperti yang diperkirakan, saya tidak berpikir ketakutan Delta menyebabkan orang mengubah rencana mereka.”

Imbal hasil obigasi pemerintah AS 10-tahun yang dijadikan acuan melanjutkan rebound mereka dari posisi terendah lima bulan setelah melemahnya lelang obligasi 20 tahun, yang menguntungkan saham bank yang sensitif terhadap suku bunga.

Baca juga: Harga minyak melonjak meski stok AS naik, Brent terangkat 4,2 persen

Perselisihan di Washington atas pengesahan paket infrastruktur bipartisan senilai 1,2 triliun dolar AS meningkat ketika Senat Demokrat bergerak menuju pemungutan suara prosedural yang direncanakan meskipun ada seruan dari Partai Republik untuk penundaan.

Musim pelaporan keuangan kuartal kedua telah berubah menjadi penambah kecepatan (overdrive), dengan 73 perusahaan di S&P 500 telah membukukan hasil. Dari jumlah tersebut, 88 persen telah mengalahkan ekspektasi konsensus.

Di antara pencetak keuntungan, Chipotle Mexican Grill melonjak 11,5 persen setelah rantai burrito (makanan khas Meksiko) mengalahkan perkiraan labanya dan memperkirakan pertumbuhan penjualan kuartal saat ini yang kuat. Sahamnya mencatat persentase kenaikan terbesar dalam S&P 500.

Coca-Cola naik 1,3 persen setelah menaikkan perkiraan laba setahun penuh dan Interpuplic Group of Companies melonjak 11,3 setelah merilis laporan laba yang optimis.

Baca juga: Saham Spanyol melambung, Indeks IBEX 35 melonjak 2,50 persen

Pembuat obat Johnson & Johnson memperkirakan 2,5 miliar dolar AS penjualan dari vaksin COVID satu kali suntikan tahun ini dan menaikkan perkiraan penjualannya. Sahamnya ditutup menguat 0,6 persen.

Di sisi lain, Netflix Inc Selasa malam melaporkan pertumbuhan pelanggan yang melambat, mengirim harga sahamnya anjlok 3,3 persen, persentase penurunan terbesar kedua di S&P 500.

Rilis laba kuartal kedua Harley-Davidson menunjukkan rencana perubahannya tampaknya membuat kemajuan, tetapi perusahaan menurunkan pedoman pendapatan operasionalnya karena tarif dari Eropa, pasar terbesar keduanya. Sahamnya terjun 7,2 persen.

Baca juga: IHSG ditutup naik, ditopang antisipatif investor atas data ekonomi AS

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Risbiani Fardaniah
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Ombudsman minta BPJS Ketenagakerjaan terbuka soal alokasi investasi

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar