Banyumas terima bantuan obat-obatan dari pemerintah untuk warga isoman

Banyumas terima bantuan obat-obatan dari pemerintah untuk warga isoman

Bupati Banyumas Achmad Husein (kanan) saat menerima bantuan obat-obatan untuk warga yang menjalani isolasi mandiri yang diserahkan secara simbolis oleh perwakilan Protokol Kementerian Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi di halaman Pendopo Sipanji, Purwokerto, Kabupaten Banyumas, Kamis (22/7/2021). ANTARA/HO-Bagian Prokompim Setda Banyumas

Ini bantuan dari Bapak Presiden Joko Widodo untuk masyarakat, tapi ini baru simbolis. Total 3.000 paket
Purwokerto (ANTARA) - Pemerintah Kabupaten Banyumas, Jawa Tengah, menerima bantuan obat-obatan dari pemerintah pusat untuk didistribusikan kepada warga yang menjalani isolasi mandiri (isoman) karena tertular COVID-19.

Bantuan obat-obatan tersebut diserahkan secara simbolis oleh perwakilan Protokol Kementerian Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi kepada Bupati Banyumas Achmad Husein di halaman Pendopo Sipanji, Purwokerto, Kabupaten Banyumas, Kamis.

Saat ditemui wartawan, Bupati Banyumas Achmad Husein mengatakan Pemkab Banyumas mendapatkan bantuan 3.000 paket obat namun yang diterima baru 400 paket.

Baca juga: Pemkab Banyumas terima bantuan peti jenazah untuk korban COVID-19

"Ini bantuan dari Bapak Presiden Joko Widodo untuk masyarakat, tapi ini baru simbolis. Total 3.000 paket, sambil berjalan nanti menyusul," katanya.

Menurut dia, paket obat tersebut akan disalurkan kepada pasien dengan kategori tanpa gejala (OTG) dan gejala ringan yang menjalani isoman.

Ia mengatakan jika bantuan obat-obatan tersebut masih kurang, Pemkab Banyumas akan menambah pasokan sendiri.

Baca juga: Kagama salurkan bantuan penanganan COVID-19 di Banyumas

Lebih lanjut, Bupati mengatakan pihaknya akan membuka nomor pengaduan khusus bagi warga yang isoman.

"Kalau ada masalah bisa telepon ke nomor tersebut. Bisa juga untuk permintaan obat," katanya.

Sementara itu, Ketua DPRD Kabupaten Banyumas Budhi Setiawan mengatakan paket obat-obatan bantuan pemerintah pusat tersebut akan diprioritaskan bagi warga prasejahtera yang menjalani isoman.

Baca juga: Bupati Banyumas: Waspadai penularan COVID-19 pada bayi

"Untuk keluarga prasejahtera dulu, karena mungkin tidak mampu membeli. Untuk yang tidak bergejala paket obat yang diterima berisi vitamin C, zinc dan vitamin D," katanya.

Menurut dia, pendistribusian dan pengawasan bantuan obat-obatan tersebut melibatkan anggota TNI/Polri dan puskesmas.

Baca juga: UMP terjunkan mahasiswa sebagai sukarelawan COVID-19 di Banyumas

Pewarta: Sumarwoto
Editor: Agus Salim
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Gubernur Maluku lepas penyaluran bantuan presiden

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar