Pemkot Jakpus minta RT pantau 6.478 warga yang masih jalani isoman

Pemkot Jakpus minta RT pantau 6.478 warga yang masih jalani isoman

Tim nakes Kecamatan Senen mendistribusikan bantuan obat kepada pasien COVID-19 yang tengah menjalani isolasi mandiri di rumah, Jalan Kramat, Jakarta Pusat, Kamis (15/02/2021). ANTARA/Dokumentasi Pribadi.

Harus dilaksanakan dengan benar pemantauan warga yang isoman, supaya kebutuhan warga yang sedang isoman bisa terpenuhi,
Jakarta (ANTARA) - Pemerintah Kota Jakarta Pusat meminta pengurus RT untuk melakukan pemantauan  di wilayahnya mengingat masih ada  sebanyak 6.478 warga yang menjalani isolasi mandiri (isoman).

Wali Kota Jakarta Pusat Dhany Sukma mengatakan jumlah warga isoman tersebut cenderung mengalami penurunan setiap harinya.

Penurunan jumlah warga isoman salah satunya dipengaruhi oleh peranan Satgas COVID-19 di tingkat RW dan RW dalam memantau warga.

"Harus dilaksanakan dengan benar pemantauan warga yang isoman, supaya kebutuhan warga yang sedang isoman bisa terpenuhi," kata Dhany di Jakarta, Jumat.

Dhany menjelaskan bahwa peranan Satgas COVID-19 di tingkat RT dan RW amatlah besar, terutama dalam memantau aktivitas dan kebutuhan warga yang sedang isolasi, sehingga mereka tidak perlu melakukan mobilitas.

Ada pun pemantauan terhadap warga yang isoman juga dilakukan dari pihak fasilitas kesehatan, seperti Puskesmas melalui "video call" dari aplikasi pesan WhatsApp. Melalui daring, warga bisa menceritakan perkembangan kondisi kesehatan mereka selama isolasi.

"Dari situ nanti petugas nakes (tenaga kesehatan) bisa mengetahui obat apa yang harus dikirim kepada warga yang sedang isoman," kata Dhany.

Selain bantuan obat-obatan, warga yang sedang isoman juga mendapat bantuan kebutuhan pokok dari Dinas Sosial Provinsi DKI Jakarta, dengan menunjukkan hasil PCR negatif.

"Ada juga bantuan dari warga yang berinisiatif secara swadaya dari mereka secara bergantian dalam memenuhi makan dan minum sehari-hari," kata Dhany.

#ingatpesanibu
#sudahdivaksintetap3m
#vaksinmelindungikitasemua

Pewarta: Mentari Dwi Gayati
Editor: Ganet Dirgantara
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Kapan pasien COVID-19 bisa mengakhiri isoman?

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar