Pelaku usaha sektor pariwisata di Kota Batu terima BST

Pelaku usaha sektor pariwisata di Kota Batu terima BST

Penyaluran Bantuan Sosial Tunai bagi para pelaku usaha sektor pariwisata di Kota Batu, Jawa Timur. ANTARA/HO-Humas Pemkot Batu/am.

Kota Batu, Jawa Timur (ANTARA) - Para pelaku usaha sektor pariwisata di Kota Batu, Jawa Timur, yang terdampak pandemi COVID-19, dan penerapan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM), mulai menerima Bantuan Sosial Tunai (BST) dari Pemerintah Kota Batu.

Kepala Dinas Pariwisata Kota Batu Arief Assidiq, di Kota Batu, Jawa Timur, Jumat mengatakan bahwa ada sebanyak 925 orang pelaku usaha sektor pariwisata Kota Batu yang menerima BST sebesar Rp300 ribu per orang tersebut.

"Pemerintah Kota Batu telah menyalurkan Bantuan Sosial Tunai kepada 925 orang pelaku usaha atau pekerja di sektor pariwisata," kata Arief.

Arief menjelaskan, bantuan tersebut disalurkan kepada 190 orang yang bekerja di sejumlah destinasi wisata di Kota Batu, 164 pegawai hotel dan home stay, 65 orang pekerja restoran, dan 11 orang pekerja spa dan karaoke.

Selain itu, bantuan juga diberikan kepada 321 orang pramuwisata, 51 orang anggota Kelompok Sadar Wisata (Pokdarwis) Kota Batu, 87 orang seniman, dan pedagang pada sektor pariwisata sebanyak 46 orang.

Arief menambahkan, diharapkan bantuan tersebut mampu meringankan beban para pelaku wisata di Kota Batu yang terdampak pandemi COVID-19, dan penerapan PPKM.

Baca juga: Luhut minta penyaluran bansos PPKM dipercepat
Baca juga: 64 persen penduduk Jawa Barat mendapat bantuan sosial selama PPKM


Sebagai informasi, wilayah Kota Batu merupakan salah satu daerah tujuan wisata di Jawa Timur. Penerapan PPKM yang merupakan upaya pemerintah untuk menekan penyebaran COVID-19, memberikan dampak cukup dalam terhadap sektor pariwisata.

Salah satu sektor yang mengalami dampak cukup besar adalah hotel dan restoran. Berdasarkan catatan Perhimpunan Hotel, dan Restoran Indonesia (PHRI) Kota Batu Kota Batu, setidaknya ada sepuluh hotel besar yang menghentikan kegiatan operasional selama PPKM.

Selain itu, para pekerja hotel juga dirumahkan sementara, untuk menghindari potensi kerugian akibat tidak adanya wisatawan yang menginap di hotel-hotel tersebut.

Hingga saat ini, secara keseluruhan di Kota Batu, tercatat ada sebanyak 2.209 kasus konfirmasi positif COVID-19. Dari total tersebut, sebanyak 1.759 orang dilaporkan telah sembuh, 171 orang dinyatakan meninggal dunia, dan sisanya berada dalam perawatan.

Baca juga: Menkop UKM minta sinergi semua pihak bantu UMKM terdampak PPKM
Baca juga: Kemensos-Bulog salurkan 200 juta kilogram beras ke 10 juta KPM

 

Pewarta: Vicki Febrianto
Editor: Budhi Santoso
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Tersangka korupsi dana COVID-19, mantan Bupati Mamberamo Raya ditahan

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar