Olimpiade

Kontingen Indonesia tampil gagah pada pembukaan Olimpiade Tokyo

Kontingen Indonesia tampil gagah pada pembukaan Olimpiade Tokyo

Kontingen Indonesia mengikuti defile dalam pembukaan Olimpiade Tokyo 2020 di Stadion Nasional Jepang,Tokyo, Jepang, Jumat (23/7/2021). ANTARA FOTO/Sigid Kurniawan/hp.

Jakarta (ANTARA) - Kontingen Indonesia tampil gagah dalam upacara pembukaan Olimpiade Tokyo di Stadion Nasional Jepang, Jumat malam.

Atlet surfing Rio Waida menjadi pembawa bendera dalam parade defile Olimpiade dengan mengenakan pakaian adat Bali, Payas Madya didampingi Chef de Mission Olimpiade Rosan P Roeslani yang tampil berbalut busana adat betawi dan lifter putri Nurul Akmal.

Tujuh orang lainnya yang ikut serta dalam parade defile adalah perenang Aflah Fadlan Prawira dan Azzahra Permatahani serta empat pelatih Dirdja Wihardja (angkat besi), Rionny Mainaky (bulu tangkis), Donny Budiarto Utomo (renang), dan Tipi Jabrik Noventin (surfing), dan manajer renang Harlin Rahardjo. Mereka tampil dengan jas sporty bernuansa Merah Putih rancangan The Diplomat Taylor.

“Kontingen Indonesia hanya hadir 10 personel, tetapi semangat kami mewakili semua wakil Merah Putih, bahkan masyarakat Indonesia yang menyaksikan Olimpiade Tokyo ini dari rumah masing-masing,” kata Rosan dalam siaran pers KOI.

Baca juga: Pembukaan Olimpiade Tokyo dimulai, selipkan doa untuk korban COVID-19

“Perjalanan kontingen Indonesia pada Olimpiade edisi ke-32 ini resmi dimulai. Semoga atlet-atlet kita bisa menampilkan peforma terbaik mereka sehingga berhasil memenuhi target peningkatan peringkat yang diberikan pemerintah,” sambung dia.

Upacara pembukaan Olimpiade Tokyo yang berlangsung dalam era pandemi, digelar mulai pukul 20.00 waktu setempat dan tanpa penonton. Hanya sekitar 900 orang yang hadir, termasuk pejabat, tamu undangan dan wartawan. Upacara pembukaan menampilkan adat dan kebudayaan Jepang, seperti Manga hingga Gunung Fuji.

Momen langka terjadi dalam pembukaan Olimpiade Tokyo ketika ada momen hening untuk mengenang mereka yang meninggal dunia karena COVID-19, sekaligus mengenang insiden pembantaian Muenchen yang menewaskan atlet Israel dalam Olimpiade 1972.

Seperti biasa, defile upacara pembukaan Olimpiade Tokyo dibuka oleh tim Yunani sebagai bentuk penghormatan ke tempat lahirnya Olimpiade, ditutup oleh tiga negara, yaitu kontingen Amerika Serikat yang akan menjadi tuan rumah Olimpiade 2028, diikuti Prancis (2024), sebelum diakhiri oleh tim tuan rumah Jepang.

Pesta olahraga empat tahunan yang sempat tertunda setahun itu akan berlangsung hingga 8 Agustus dan diikuti sekitar 11.230 atlet dari 206 kontingen dari seluruh dunia, termasuk satu tim pengungsi untuk memperebutkan 339 medali emas.

Baca juga: Warga kota Tokyo saksikan pembukaan Olimpiade dari luar Stadion Tokyo

Pewarta: Shofi Ayudiana
Editor: Jafar M Sidik
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar