Yenny Wahid: Kegelisahan adalah faktor pendorong radikalisme

Yenny Wahid: Kegelisahan adalah faktor pendorong radikalisme

Zannuba Ariffah Chafsoh atau yang akrab disapa Yenny Wahid (ketiga kiri) saat menghadiri pemakaman almarhum KH Hasyim Wahid, adik bungsu Presiden ke-4 RI KH Abdurrahman Wahid (Gus Dur) di Ponpes Mambaul Ma'arif Denanyar, Kabupaten Jombang, Jawa Timur, Sabtu (1/8/2020). KH Hasyim Wahid atau Gus Im merupakan putra bungsu pasangan pahlawan nasional KH Abdul Wahid Hasyim dan Nyai Solichah, meninggal dunia pada hari Sabtu (1/8) pukul 04.18 WIB di RS Mayapada, Jakarta pada usia 67 tahun. ANTARA FOTO/Syaiful Arif/wsj.

Jakarta (ANTARA) - Direktur Wahid Foundation Yenny Wahid menyatakan bahwa keresahan, kegelisahan, dan perasaan ketidakadilan merupakan faktor terkuat yang mendorong seseorang untuk menjadi radikal.

“Bukan faktor agama, namun karena kegelisahannya,” kata Yenny Wahid menjelaskan di seminar dalam jaringan (daring) bertema Masa Depan Kebangsaan dan Demokrasi Indonesia yang diadakan oleh lembaga think-tank, Centre for Strategic and International Studies (CSIS), Senin.

Selanjutnya, Direktur Wahid Foundation menjelaskan bahwa seseorang yang merasa gelisah akan dengan mudah mengalami pencucian otak oleh "oknum-oknum kharismatik" yang dinilai dapat memberi jawaban bagi kegelisahan mereka.

"Oknum-oknum kharismatik" ini, kata Yenny merekrut "orang-orang gelisah" untuk bergabung dalam kelompok-kelompok radikal yang sesuai dengan kepentingan oknum tersebut.

Baca juga: Habib Milenial: Waspadai penyebaran virus radikalisme di masa pandemi

Yenny Wahid juga memaparkan terdapat banyak penyebab kegelisahan yang dihadapi oleh masyarakat. Adapun contoh dari kegelisahan tersebut dapat disebabkan oleh agama, politik, bahkan perekonomian.

Ia mengacu pada demonstrasi pro-Donald Trump di Capitol Hill sebagai contoh radikalisme yang disebabkan oleh kegelisahan politik. Di mana orang-orang kulit putih yang merasa terpinggirkan dan semakin terasing ketika era Presiden Obama, memutuskan untuk menjadi pendukung radikal Donald Trump karena merasa Donald Trump memberi ketenangan atas kegelisahan mereka.

Adapun aksi demonstrasi tersebut diakibatkan oleh kekalahan Donald Trump dalam pemilihan presiden di Amerika Serikat ketika melawan Joe Biden.

“Jadi keliru kalau melihat radikalisme hanya berbasis agama,” tutur Yenny Wahid.

Baca juga: H Embay: Virus radikalisme juga merupakan virus yang berbahaya

Ia juga menambahkan apa saja yang bisa menyentuh sisi emosional manusia dapat menjadi penyebab munculnya radikalisme.

Yenny Wahid menyebut kaum-kaum radikal akan menjadi salah satu alat yang digunakan oleh oknum tertentu untuk menggerakkan propaganda terorisme.

“Semua pelaku terorisme merupakan seseorang yang ‘rentan’ sekali. (Seperti) orang yang putus asa, orang yang rendah diri, dan orang yang gelisah,” ucap Yenny.

Radikalisme merupakan salah satu tantangan pada demokrasi Indonesia saat ini. Kemunculan kelompok-kelompok teroris, baik yang berlandaskan keinginan untuk memisahkan diri maupun memperjuangkan ideologi agama, tengah mengancam proses demokrasi dan tatanan kebangsaan di Indonesia.

Baca juga: Kemensos upayakan reintegrasi sosial anak terpapar radikalisme

Pewarta: Putu Indah Savitri
Editor: Joko Susilo
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Kasus karyawan Kimia Farma, Kementerian BUMN dukung Densus 88

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar