BMKG imbau kapal nelayan waspadai gelombang 4 meter di Laut Sawu

BMKG imbau kapal nelayan waspadai gelombang 4 meter di Laut Sawu

Ilustrasi - Gelombang tinggi melewati tanggul pemecah ombak di pesisir pantai. ANTARA FOTO/Syifa Yulinnas/foc/am.

Kupang (ANTARA) - Stasiun Meteorologi Maritim Tenau Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) mengimbau nakhoda kapal nelayan dan kapal feri agar mewaspadai gelombang dengan ketinggian hingga 4 meter di Laut Sawu, Nusa Tenggara Timur.

"Potensi gelombang 2,5 - 4 meter beresiko tinggi terhadap kapal nelayan dan juga kapal feri," kata Kepala Stasiun Meteorologi Maritim Tenau BMKG Syaiful Hadi di Kupang, Senin.

Selain di Laut Sawu, potensi gelombang dengan ketinggian hingga 4 meter juga terjadi di Selat Sumba bagian barat dan juga Selat Sape bagian selatan.

Baca juga: BMKG: Gelombang tinggi landa sebagian perairan Malut
Baca juga: Waspadai tinggi gelombang di Selat Lombok hingga dua meter lebih


Ia menjelaskan sementara itu kondisi gelombang dengan ketinggian 4 - 5 meter juga melanda Samudera Hindia di bagian selatan Kabupaten Sabu Raijua dan Pulau Sumb.

Kondisi gelombang di Samudera Hindia ini, kata dia dikategorikan sangat tinggi sehingga berisiko tinggi terhadap kapal berukuran besar seperti kapal kargo atau kapal pesiar.

Sementara itu berdasarkan analisis kondisi sinoptik umumnya angin bertiup dari arah timur laut ke tenggara dengan kecepatan 2 - 6 Skala Beaufort.

Terhadap kondisi gelombang tinggi ini, Syaiful Hadi mengimbau agar operator kapal penumpang maupun para nelayan agar meningkatkan kewaspadaan saat hendak berlayar agar tidak terjadi kecelakaan di laut.

Baca juga: Waspada tinggi gelombang laut selatan Sukabumi capai enam meter
Baca juga: Hujan lebat diprakirakan BMKG terjadi di sejumlah daerah di Indonesia

Pewarta: Aloysius Lewokeda
Editor: Budhi Santoso
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Icip-icip Kompiang, camilan khas Manggarai NTT

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar