Kasus Sarana Jaya di KPK, Wagub yakin Anies tak terlibat

Kasus Sarana Jaya di KPK, Wagub yakin Anies tak terlibat

Tampilan layar siaran langsung Instagram Wakil Ketua KPK Nurul Ghufron (kedua kiri) memberikan pernyataan dalam konferensi pers penetapan dan penahanan tersangka mantan Direktur Utama Perumda Pembangunan Sarana Jaya (PDPSJ) Yoory C. Pinontoan (tengah) di Gedung Merah Putih KPK, Jakarta, Kamis (27/5/2021). ANTARA FOTO/Indrianto Eko Suwarso/aww.

Saya enggak ingin mencampuri urusan KPK.
Jakarta (ANTARA) - Wakil Gubernur DKI Jakarta Ahmad Riza Patria yakin Gubernur Anies Baswedan tidak terlibat dalam korupsi lahan Sarana Jaya, menyusul rencana Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) memeriksa Anies atas perkara tersebut.

"Saya yakin Pak Anies tidak terlibat dengan masalah-masalah seperti itu," kata Riza di Balai Kota Jakarta, Senin.

Terkait dengan pemeriksaan oleh lembaga antirasuah itu, Riza mengatakan bahwa pihaknya tidak ingin mencampuri apa yang menjadi kewenangan KPK.

Ia meyakini KPK bisa berjalan sesuai dengan kewenangan yang adil dan bijak.

"KPK saya kira sudah mengerti SOP, saya enggak ingin mencampuri urusan KPK. Saya yakin KPK pasti bertindak dan memutuskan sesuai kewenangan dengan cara yang adil dan bijak," ucap Riza.

Sebelumnya, KPK dikabarkan segera memanggil Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan sebagai saksi dalam kasus dugaan korupsi pengadaan lahan di Munjul, Cipayung, Jakarta Timur.

Baca juga: KPK panggil mantan Plt Dirut Sarana Jaya terkait kasus tanah di Munjul

Ketua KPK Firli Bahuri mengatakan bahwa pemanggilan terhadap Anies dalam waktu tak lebih dari dua pekan ke depan.

Jenderal polisi bintang tiga itu mengatakan, saat ini pihaknya masih melakukan pemeriksaan terhadap Direktur PT Aldira Berkah Abadi Makmur, Rudy Hartono Iskandar yang telah ditetapkan sebagai tersangka. Pemeriksaan juga masih dilakukan kepada sejumlah pihak lain.

Firli memastikan tak akan tebang pilih dalam mengusut setiap kasus korupsi.

Setiap penanganan kasus, kata dia, hanya akan mengacu pada bukti yang terkumpul, termasuk dalam kasus dugaan korupsi lahan di DKI Jakarta.

Sebelumnya, Firli mengatakan bahwa Anies memahami penyusunan APBD DKI. Oleh sebab itu, penyidik KPK tidak menutup kemungkinan memanggil Anies untuk meminta keterangan mengenai dugaan kasus korupsi tersebut.

Baca juga: KPK panggil Wakil Kepala BPKD DKI terkait kasus pengadaan tanah

Dalam kasus tersebut, KPK telah menetapkan lima tersangka. Selain Rudy, empat tersangka lainnya, yakni mantan Direktur Utama Perumda Pembangunan Sarana Jaya Yoory Corneles Pinontoan; Direktur PT Adonara Propertindo (AP) Tommy Adrian; Wakil Direktur PT AP Anja Runtuwene; dan PT AP sebagai korporasi.

KPK menaksir kerugian negara mencapai Rp152,5 miliar dari kasus tersebut. Lembaga antirasuah menduga uang tersebut untuk kepentingan pribadi, seperti membeli tanah dan kendaraan mewah.

Pewarta: Ricky Prayoga
Editor: D.Dj. Kliwantoro
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Anies lepas kontingen DKI Jakarta bertanding ke PON XX Papua

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar