BMKG Banjarnegara intensifkan sosialisasi aplikasi ews "SIRITA"

BMKG Banjarnegara intensifkan sosialisasi aplikasi ews "SIRITA"

Kepala Stageof Banjarnegara (BMKG Banjarnegara) Setyoajie. ANTARA/Wuryanti Puspitasari.

bersifat satu arah dengan fungsi spesifik
Purwokerto (ANTARA) - Stasiun Geofisika BMKG Banjarnegara terus mengintensifkan sosialisasi prototipe aplikasi sistem peringatan dini (early warning system/ews) sirine tsunami berbasis telepon selular android guna mendukung upaya penguatan mitigasi bencana.

"Aplikasi ini kami beri nama SIRITA, sosialisasi terus dilakukan ke beberapa pemerintah daerah khususnya badan penanggulangan bencana yang ada di masing-masing daerah," kata Kepala Stasiun Geofisika Banjarnegara (BMKG Banjarnegara) Setyoajie Prayoedhi ketika dihubungi dari Purwokerto, Selasa.

Dia menjelaskan, aplikasi SIRITA merupakan sirine tsunami berbasis telepon selular android yang dikembangkan oleh BMKG Stasiun Geofisika Banjarnegara untuk dimanfaatkan oleh pemerintah daerah.

"Aplikasi ini dikembangkan mengingat luasnya pesisir pantai selatan Jawa Tengah dan juga terbatasnya jumlah sirine tsunami yang terpasang," katanya.

Dengan demikian, kata dia, diperlukan moda alternatif untuk menyampaikan informasi langsung ke masyarakat, dalam rangka mitigasi atau upaya pengurangan risiko bencana.

"Aplikasi ini bersifat satu arah dengan fungsi spesifik hanya untuk menyampaikan perintah evakuasi dari pemerintah daerah atau BPBD ke pengguna yang sudah mengunduh aplikasi SIRITA ketika ada peringatan dini tsunami, sehingga ketika pengguna mendengar suara sirine diharapkan segera menyelamatkan diri ke tempat aman sebelum gelombang tsunami melanda," katanya.

Baca juga: Sistem peringatan dini gempa UGM siap dipasang di pesisir Pulau Jawa
Baca juga: Pusmit Unsoed dukung pengembangan aplikasi EWS berbasis android


Dia menambahkan sebelum melakukan instalasi aplikasi SIRITA, maka pengguna perlu memastikan bahwa perangkat lunak di telepon selular masing-masing sudah menggunakan versi terbaru.

"Pastikan semua aplikasi di playstore sudah update ke versi terbaru," katanya.

Setelah aplikasi SIRITA terinstalasi di telepon selular masing-masing, kata dia, maka nantinya akan ada notifikasi untuk memberi otorisasi dan aplikasi siap dijalankan.

"Perlu diperhatikan bahwa aplikasi SIRITA hanya berfungsi dengan baik di perangkat yang mendukung google cloud service," katanya.

"Kami berharap aplikasi ini dapat berkontribusi positif bagi upaya mitigasi atau upaya pengurangan risiko bencana khususnya di wilayah Jawa Tengah," katanya.

Baca juga: Di Gunung Kidul-DIY 20 unit sistem peringatan dini longsor rusak
Baca juga: Antisipasi potensi tsunami, di Lumajang-Jatim dipasang WRS-EWS
Baca juga: BPBD Gunung Kidul akan pasang EWS pendeteksi gempa di Panggang


 

Pewarta: Wuryanti Puspitasari
Editor: Budhi Santoso
COPYRIGHT © ANTARA 2021

19 Tahun Bom Bali, Kepala BNPT: Terorisme jangan terulang lagi

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar