Termasuk jenis menular, hepatitis dapat diobati

Termasuk jenis menular, hepatitis dapat diobati

Ilustrasi hepatitis (ANTARA/Shutterstock)

Jakarta (ANTARA) - Hepatitis merupakan infeksi yang dapat menyebabkan kematian, meski demikian pengobatan dini dapat membantu proses penyembuhan.

Hepatitis mengacu pada kondisi peradangan hati yang biasanya disebabkan oleh infeksi virus, tetapi ada juga kemungkinan lain yang menjadi penyebabnya, termasuk hepatitis autoimun dan hepatitis yang terjadi sebagai akibat sekunder dari obat-obatan, obat-obatan, racun, dan alkohol.

Pengobatan hepatitis ditentukan oleh jenisnya dan seberapa akut atau kronis infeksi yang dialami. Berikut ini adalah perawatan yang bisa dilakukan oleh pasien hepatitis, mengutip Healthline pada Rabu.

Baca juga: Memperingati Hari Hepatitis Sedunia

Hepatitis A
Hepatitis A biasanya tidak memerlukan pengobatan karena merupakan penyakit jangka pendek. Istirahat total mungkin dianjurkan, namun jika mengalami muntah atau diare, ikuti perintah dokter untuk mendapatkan hidrasi dan nutrisi.

Vaksin hepatitis A tersedia untuk mencegah infeksi ini. Kebanyakan anak mulai vaksinasi antara usia 12 dan 18 bulan.

Ini adalah serangkaian dua vaksin. Vaksinasi hepatitis A juga tersedia untuk orang dewasa dan dapat dikombinasikan dengan vaksin hepatitis B.

Hepatitis B
Hepatitis B akut tidak memerlukan pengobatan khusus.

Hepatitis B kronis diobati dengan obat antivirus. Bentuk pengobatan ini bisa memakan biaya karena harus dilanjutkan selama beberapa bulan atau tahun.

Pengobatan untuk hepatitis B kronis juga memerlukan evaluasi dan pemantauan medis rutin untuk menentukan apakah virus merespons pengobatan.

Hepatitis B dapat dicegah dengan vaksinasi. CDC merekomendasikan vaksinasi hepatitis B untuk semua bayi baru lahir. Rangkaian tiga vaksin biasanya diselesaikan selama enam bulan pertama masa kanak-kanak. Vaksin ini juga direkomendasikan untuk semua tenaga kesehatan dan medis.

Hepatitis C
Obat antivirus digunakan untuk mengobati bentuk hepatitis C akut dan kronis. Orang yang memiliki hepatitis C kronis biasanya diobati dengan kombinasi terapi obat antivirus.

Mereka mungkin juga memerlukan pengujian lebih lanjut untuk menentukan bentuk perawatan terbaik.

Sementara itu, orang yang mengalami sirosis (jaringan parut pada hati) atau penyakit hati akibat hepatitis C kronis dapat menjadi kandidat untuk transplantasi hati. Saat ini, tidak ada vaksinasi untuk hepatitis C.

Baca juga: Mengenal jenis hepatitis dan penanggulangannya

Hepatitis D
Tidak ada obat antivirus untuk pengobatan hepatitis D saat ini. Menurut sebuah studi tahun 2013, obat yang disebut interferon alfa dapat digunakan untuk mengobati hepatitis D, tetapi hanya menunjukkan peningkatan pada sekitar 25 hingga 30 persen orang.

Hepatitis D dapat dicegah dengan mendapatkan vaksinasi untuk hepatitis B, karena infeksi hepatitis B dapat berkembang menjadi hepatitis D.

Hepatitis E
Saat ini, tidak ada terapi medis khusus yang tersedia untuk mengobati hepatitis E. Karena infeksi seringkali akut, biasanya seseorang akan sembuh dengan sendirinya.

Orang dengan infeksi jenis ini sering disarankan untuk cukup istirahat, minum banyak air, mendapatkan nutrisi yang cukup, dan menghindari alkohol. Namun, wanita hamil yang mengalami infeksi ini memerlukan pemantauan dan perawatan yang ketat.

Hepatitis autoimun
Kortikosteroid, seperti prednison atau budesonide, sangat penting dalam pengobatan awal hepatitis autoimun. Mereka efektif pada sekitar 80 persen orang dengan kondisi ini.

Azothioprine (Imuran), obat yang menekan sistem kekebalan, sering disertakan dalam pengobatan. Dapat juga digunakan dengan atau tanpa steroid.

Obat penekan kekebalan lainnya seperti mycophenolate (CellCept), tacrolimus (Prograf) dan cyclosporine (Neoral) juga dapat digunakan sebagai alternatif azathioprine untuk pengobatan.

Tips mencegah hepatitis

Kebersihan
Mempraktikkan kebersihan yang baik adalah salah satu cara utama untuk menghindari tertular hepatitis A dan E. Jika bepergian ke negara berkembang, Anda harus menghindari air lokal atau air tanah, es batu, kerang dan tiram mentah atau setengah matang, buah dan sayuran mentah.

Hepatitis B, C, dan D yang tertular melalui darah yang terkontaminasi dapat dicegah dengan, tidak berbagi jarum suntik, tidak berbagi pisau cukur, tidak menggunakan sikat gigi orang lain, tidak menyentuh darah.

Hepatitis B dan C juga dapat tertular melalui hubungan seksual dan kontak seksual intim. Mempraktikkan seks aman dengan menggunakan kondom dapat membantu mengurangi risiko infeksi.

Vaksin
Penggunaan vaksin merupakan kunci penting untuk mencegah hepatitis. Vaksinasi tersedia untuk mencegah perkembangan hepatitis A dan B. Para ahli saat ini sedang mengembangkan vaksin untuk melawan hepatitis C. Vaksinasi untuk hepatitis E ada di China, tetapi tidak tersedia di Amerika Serikat.


Baca juga: Cara menjaga kesehatan hati agar berfungsi optimal

Baca juga: Cadila India ajukan izin obat Hepatitis C untuk pengobatan COVID-19

Penerjemah: Maria Cicilia
Editor: Ida Nurcahyani
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Upaya Kemenkes cegah kenaikan kasus hepatitis

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar