Bawaslu: Pemungutan suara ulang Sabu Raijua tanpa pelanggaran pemilu

Bawaslu: Pemungutan suara ulang Sabu Raijua tanpa pelanggaran pemilu

Koordinator Divisi dan Hubungan Antar Lembaga Bawaslu Provinsi Nusa Tenggara Timur, Jemris Fointuna (Antara/ Benny Jahang)

Kupang (ANTARA) - Badan Pengawas Pemilihan Umum (Bawaslu) menyatakan pelaksanaan pemungutan suara ulang (PSU) di Kabupaten Sabu Raijua, Provinsi Nusa Tenggara Timur, berlangsung tanpa adanya pelanggaran.

"Berdasarkan laporan yang diterima dari Bawaslu Kabupaten Sabu Raijua bahwa tidak ada pelanggaran pemilu. Seluruh tahapan dalam PSU dilakukan sesuai prosedur yang telah ditetapkan," kata Koordinator Divisi dan Hubungan Antar Lembaga Bawaslu Provinsi Nusa Tenggara Timur Jemris Fointuna di Kupang, Rabu.

Jemris mengatakan hal itu terkait pelaksanaan Pemungutan Suara Ulang (PSU) di Kabupaten Sabu Raijua yang telah berlangsung pada 7 Juli 2021.

Baca juga: Nikodemus-Yohanis peroleh suara terbanyak PSU Pilkada Sabu Raijua
Baca juga: Kapolda NTT mengimbau masyarakat tetap kawal rangkaian PSU Sabu Raijua
Baca juga: Kapolda NTT sebut pelaksanaan PSU di Sabu Raijua sesuai prokes


Pemungutan suara ulang di Kabupaten Sabu Raijua diikuti dua pasangan calon bupati dan wakil bupati yang bersaing dalam pemilihan kepala daerah tersebut, setelah sebelumnya kemenangan bupati terpilih Orient Riwu Kore dianulir Mahkamah Konstitusi karena calon bupati terpilih Orient Riwu Kore terkendala status kewarganegaraan.

Kedua pasangan calon peserta PSU di Kabupaten Sabu Raijua yakni pasangan calon nomor urut 1, Nikodemus N. Rihi Heke dan Yohanis Uly Kale, dan pasangan calon nomor urut 3 Takem Irianto Radja Pono dan Herman Hegi Radja Haba.

Ia mengatakan sampai pada tahapan penetapan rekapitulasi perolehan suara pasangan calon tidak ada pelanggaran pemilu yang ditemukan Bawaslu.

"Sampai tahapan ini, Bawaslu tidak ada temuan maupun laporan masyarakat,"tegas Jemris.

Ia mengatakan tahapan selanjutnya yakni penetapan pasangan calon terpilih dan selanjutnya paslon terpilih yang telah ditetapkan diusulkan ke Kemendagri melalui Gubernur NTT.

"Bawaslu terus mengawasi sampai dengan pengusulan pengesahan dan pengangkatan paslon terpilih," tegas Jemris.
 

Pewarta: Benediktus Sridin Sulu Jahang
Editor: M Arief Iskandar
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Icip-icip Kompiang, camilan khas Manggarai NTT

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar