Rektor Atma Jaya: Penyerapan anggaran COVID-19 harus ditingkatkan

Rektor Atma Jaya: Penyerapan anggaran COVID-19 harus ditingkatkan

Tangkapan layar saat Rektor Universitas Katolik Indonesia Atma Jaya Dr. Agustinus Prasetyantoko memberi pemaparan dalam webinar Komitmen Demokrasi Sebagai Jalan Menuju Kesejahteraan. (28/7/2021) (ANTARA/Putu Indah Savitri/pri.)

Jakarta (ANTARA) - Rektor Universitas Katolik Indonesia Atma Jaya Dr. Agustinus Prasetyantoko menyatakan bahwa kemampuan pemerintah Indonesia untuk menyerap anggaran COVID-19 harus ditingkatkan.

“Baru dieksekusi sekitar 37 persen dari total anggaran yang diberikan,” kata Agustinus Prasetyantoko di seminar dalam jaringan (daring) bertema Komitmen Demokrasi Sebagai Jalan Menuju Kesejahteraan, Rabu.

Presiden Joko Widodo (Jokowi), pada 21 Juli 2021, mengumumkan penambahan anggaran sektor perlindungan sosial sebesar Rp55,21 triliun, sehingga anggaran menjadi sebesar Rp187,8 triliun sebagai bantuan pemerintah untuk masyarakat yang terdampak oleh perpanjangan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM).

Peningkatan dana perlindungan sosial juga diiringi dengan Instruksi Menteri Dalam Negeri (Inmendagri) yang mendorong pemerintah daerah untuk mempercepat penyaluran bantuan sosial.

Baca juga: Polri kawal penyarapan anggaran penanganan COVID-19 di daerah

Melalui dinamika tersebut, Prasetyantoko menyatakan bahwa pemerintah harus meningkatkan kemampuan mengeksekusi anggaran untuk menjamin kesejahteraan masyarakat.

“Setelah pandemi, agendanya menjadi jelas tentang apa saja yang perlu ditingkatkan,” kata Rektor Unika Atma Jaya tersebut.

Ia mempercayai bahwa pertumbuhan ekonomi dan peningkatan kesejahteraan masyarakat harus ditopang dengan satu kelembagaan yang kokoh. Kemampuan eksekusi anggaran pun dapat dibenahi apabila sistem kelembagaan di Indonesia disempurnakan.

“Termasuk sistem politik sekali pun, harus diidentifikasikan permasalahannya,” katanya.

Di sisi lain, Prasetyantoko juga menekankan potensi yang dimiliki oleh Indonesia apabila berhasil bertahan dan mengatasi pandemi COVID-19 dengan baik. Potensi tersebut diyakini akan mengantar Indonesia untuk masuk ke fase ekonomi selanjutnya.

Baca juga: Wapres imbau kepala daerah tingkatkan penyerapan anggaran COVID-19

“Indonesia sekarang bergulat dengan pandemi, lalu (akan) keluar dari pandemi dan bertransformasi. Ini yang harus dirumuskan,” ucap Prasetyantoko memaparkan.

Pada fase transformasi ekonomi, Indonesia diharapkan dapat memiliki sumber-sumber pertumbuhan ekonomi yang baru dan didukung oleh pendekatan-pendekatan baru.

“Ini sebuah peluang yang harus diakselerasi dengan teknologi dan harus diidentifikasi sejak awal,” katanya.

Adapun yang dimaksud dengan identifikasi ialah untuk mengetahui wilayah-wilayah apa yang dapat dikembangkan menggunakan teknologi dan meningkatkan keterlibatan masyarakat dalam perkembangannya.

“Sehingga dapat menjadi sumber pertumbuhan ekonomi yang berkelanjutan,” tutur Prasetyantoko.

Baca juga: Mendagri: Daerah jangan ragu percepat realisasi penyerapan belanja

Pewarta: Putu Indah Savitri
Editor: Joko Susilo
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar