BKSDA Sumbar lepasliarkan Harimau Sumatera ke hutan Pasaman Raya

BKSDA Sumbar lepasliarkan Harimau Sumatera ke hutan Pasaman Raya

Harimau Sumatera yang diberi nama Sipogu diperlihatkan di halaman kantor Bupati Pasaman Barat sebelum dilepasliarkan ke hutan Pasaman Raya Gunung Sipogu pada Jumat (30/7) untuk menjaga kelestarian satwa itu. 

Hari ini kita sepakat melepas harimau itu kembali ke habitatnya
Simpang Empat (ANTARA) - Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) Sumatra Barat (Sumbar) bersama Pemkab Pasaman Barat melepasliarkan harimau sumatera (Panthera tigris sumaterae) ke Hutan Lindung Pasaman Raya Gunung Sipogu Simpang Godang Kecamatan Sungai Aur, Kamis.

"Melepasliarkan itu bertujuan untuk menjaga kelestarian satwa harimau sumatera di daerah itu," kata Kepala Balai KSDA Sumbar Ardi Andono di Simpang Empat, Kamis.

Menurutnya, harimau itu diselamatkan atau ditangkap pada Senin (19/7). Sempat dibawa ke Taman Marga Satwa Budaya Kinantan (TMSBK) di Bukittinggi, namun semua pihak sepakat untuk melepaskanliarkan kembali ke habitatnya.

Baca juga: Masuk perangkap, BKSDA selamatkan harimau sumatera di Pasaman Barat

"Hari ini kita sepakat melepas harimau itu kembali ke habitatnya dan secara simbolis kita lakukan hari ini di halaman Kantor Bupati Pasaman Barat. Harimau itu akan dilepaskan pada Jumat (30/7) pagi," katanya.

Kesepakatan melepasliarkan harimau itu, katanya, merupakan hari yang bersejarah karena masyarakat sendiri yang meminta harimau itu dilepaskan.

"Biasanya masyarakat menolak harimau dikembalikan namun di Simpang Godang masyarakatnya meminta dilepasliarkan kembali dan didukung oleh Pemkab Pasaman Barat," katanya.

Baca juga: Korban serangan harimau Sumatera dirawat inap di Puskesmas Kampar

BKSDA mengucapkan terima kasih kepada masyarakat Sungai Aur dan Ujung Gading yang sepakat melepasliarkan harimau yang dinamai Harimau Sipogu itu.

"Hari ini adalah momen kerja sama yang baik antara masyarakat adat, BKSDA, Polres, TNI dan Pemkab Pasaman Barat untuk melestarikan  harimau sumatera," katanya.

Ia berharap harimau sumatera itu dapat lestari dan tidak punah ke depannya. Apalagi saat ini merupakan momen Hari Harimau Sedunia yang jatuh pada 29 Juli 2021.

Baca juga: KLHK tangkap penjual kulit dan tulang harimau sumatera di Bengkulu

Kepala Dinas Kehutanan Pasaman Barat Yozarwardi memberikan apresiasi kepada Bupati Pasaman Barat yang mampu mengkolaborasikan berbagai pihak untuk menyelamatkan harimau sumatera.

Menurutnya, jumlah harimau sumatera saat ini terus berkurang karena perburuan ilegal yang dilakukan oleh pihak yang tidak bertanggung jawab.

Ia mengharapkan setelah dilepas masyarakat dapat memberikan kenyamanan kepada harimau itu. Jangan ada konflik antara satwa dengan manusia.

Baca juga: Polisi memburu dua pelaku sindikat perdagangan harimau di Bengkulu

"Mudah-mudahan nanti satwa harimau dan masyarakat dapat hidup berdampingan sehingga kelestarian harimau sumatera dapat terjaga," harapnya.

Sementara itu Bupati Pasaman Barat Hamsuardi mengatakan pelepasanliaran harimau itu berdasarkan permintaan masyarakat karena selama ini tidak pernah terjadi konflik antara masyarakat dengan harimau.

"Tidak pernah terjadi konflik dan masyarakat mempercayai harimau dipercaya sebagai penjaga dan pengingat jika ada bencana dengan bunyi aumannya," sebut dia.

Pada kesempatan itu dilakukan penandatangan kesepakatan bersama untuk melestarikan harimau sumatera di Pasaman Barat.

Kesepakatan itu ditandatangani oleh Bupati Pasaman Barat, Kepala Dinas Kehutanan Sumbar, dari Polres, TNI, Walinagari/kepala desa, kepala jorong dan dari pihak perusahaan kelapa sawit di daerah itu. 

Baca juga: Berburu mangsa, seekor harimau sumatera masuki perkampungan warga Siak
 

Pewarta: Altas Maulana
Editor: Agus Salim
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Konflik harimau sumatera dan manusia kembali memakan korban

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar