Takut dicurangi, Bolsonaro minta pemilu 2022 pakai kertas

Takut dicurangi, Bolsonaro minta pemilu 2022 pakai kertas

Sejumlah warga ikut ambil bagian dalam protes terhadap Presiden Brazil Jair Bolsonaro, di Sao Paulo, Brazil, Sabtu (3/7/2021). ANTARA FOTO/REUTERS/Mariana Greif/AWW/sa

Saya menginginkan pemilihan tahun depan, tapi pemilihan yang bersih, demokratis dan jujur.
Brasilia (ANTARA) - Presiden Jair Bolsonaro pada Kamis (29/7) meminta agar sistem pemungutan suara elektronik di Brazil diganti dengan kertas suara yang bisa dihitung untuk menghindari kecurangan pada pemilu tahun depan.

"Saya menginginkan pemilihan tahun depan, tapi pemilihan yang bersih, demokratis, dan jujur," kata dia kepada para pendukungnya lewat siaran di media sosial.

Bolsonaro menunjukkan serangkaian klip video internet tentang dugaan bukti kecurangan pemilihan yang menegaskan pendapatnya bahwa demokrasi Brazil terancam.

Para pengkritik mengatakan bahwa Bolsonaro, seperti mantan Presiden AS Donald Trump, sedang menyebar keraguan pada pemilu demi memuluskan jalan baginya untuk meraih kemenangan lagi pada 2022.

Dengan popularitas yang menurun setelah Brazil mengalami wabah COVID-19 paling mematikan kedua di dunia, jajak-jajak pendapat menempatkan dia di bawah mantan presiden dari sayap kiri Luiz Inacio Lula da Silva.

Keduanya belum mengumumkan pencalonan diri secara resmi.

Selama berbulan-bulan, Bolsonari bersikeras bahwa Brazil harus menerapkan pencoblosan kertas suara, meski amandemen konstitusi untuk mengubah sistem elektoral kurang mendapat respons dari Kongres.

Baca juga: Bolsonaro pecat pejabat saat seruan pemakzulan meningkat

Otoritas elektoral TSE telah menyangkal tuduhan Bolsonaro yang tidak berdasar tentang adanya kecurangan dalam pemilihan 2014.

Mereka mengatakan pemungutan suara elektronik bisa diaudit dengan baik.

Bahkan Aecio Neves yang dikalahkan Dilma Rousseff, calon yang didukung oleh Lula, dalam pemilu 2014 yang ketat, mengatakan pemilihan itu berlangsung dengan baik.

Meningkatnya klaim Bolsonaro tentang kecurangan pemilu muncul pada saat kritis, hanya beberapa hari setelah surat kabar memberi kejutan lewat pemberitaan.

Harian Estado de S. Paulo melaporkan bahwa Menteri Pertahanan Walter Braga Netto, seorang mantan jenderal angkatan darat, mengancam pemilu 2022 tak akan digelar tanpa kertas suara.

Ancaman itu disampaikan kepada Arthur Lira, ketua Majelis Rendah Kongres, lewat orang lain.

Reuters tidak dapat memeriksa kebenaran laporan itu karena sumbernya anonim.

Baik Lira maupun Braga Netto membantah laporan tersebut.

Sumber: Reuters

Baca juga: Komplikasi luka tikaman, Bolsonaro akan dioperasi

Baca juga: Warga Brazil protes peran Bolsonaro dalam 500.000 kematian COVID-19

 

Presiden Brazil yang divonis positif COVID-19, merasa baik-baik saja

Penerjemah: Anton Santoso
Editor: Tia Mutiasari
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar